Musibah itu Ujian

Assalamualaikum,

Baru-baru ni, ana dan rakan-rakan dikejutkan dengan dua berita sedih:

1. Perginya rakan sekolah menengah kami, mengadap Yang Maha Esa, setelah bertarung dengan penyakit kanser, meninggalkan suami dan anak-anak yg berumur antara 19 dan 6 tahun. Sedih bila mengingatkan nasib anak perempuan kecil berumur 6 tahun ini, yang sepatutnya masih riang bermanja dengan si ibu. Namun apa kan daya. Kita semua adalah kepunyaan Allah belaka, dariNya kita datang, dan kepadaNya lah kita dikembalikan.

Janji kita dengan Allah untuk pulang mengadapNya kembali, setelah tamat tempoh pinjaman kita di dunia ini, tiada siapa yang tahu, walau diri kita sendiri, kecuali Dia Yang Maha Tahu. Mahu atau tidak mahu, bukan soalnya lagi. Rela atau tidak, kita tetap akan dijemput pergi, yang menjadi soal, sudahkah kita bersedia? Apa dan berapa banyak bekalan kita?

Ana membayangkan beberapa teman yang sebelum ini juga, ramai yg dijemput Allah melalui asbab sakit kanser. Sekali fikir, macam ngeri dengan penyakit tu. Macam2 kanser ada, kanser colon, kanser payu dara, kanser pangkal rahim, kanser darah, kanser tulang, dan berbagai jenis kanser lain lagi…bak kata seorang rakan senior ana suatu ketika dulu, bila masuk dept. oncology di hospital tu, seolah2 tiada penyakit lain lagi di dunia ni. Berjenis dan berbagai kanser ada. MasyaAllah.

 

Tapi dua kali fikir, banyak hikmah di sebaliknya juga, berbanding mereka yg Allah ambil secara mengejut dgn asbab accident, contohnya. Tempoh yang Allah beri selepas didiagnos dgn sakit seperti kanser, banyak yg dapat dimanafaatkan. Mungkin diperingkat awal, memang terlalu sukar, pesakit dan keluarga selalunya akan melalui jangka masa ‘denial’ yang penuh dengan airmata. Kadang2 ada yg sampai menangisi nasib sendiri;

‘kenapa aku?’

‘kenapa kena pada keluarga aku?’

‘bukankah mak dah puas menjaga makannya selama ini, kenapa mak jugak yg kena, bukan org lain yg melantak ikut dan tu?’

Ya Allah, memang bukan mudah menerima berita musibah. Terkejut, terkedu, semua ada. Sehingga ada yang mula merasai Allah tidak adil. Begitulah penangan sebuah musibah yg Allah titipkan pada certain certain hambaNya yg terpilih.

Tapi ketahuilah, semua yg berlaku penuh dgn hikmah. Adanya tempoh waktu, membolehkan kita ‘menghadam’ fakta bahwa kita sudah tidak lama…selesai tempoh denial, kita mula bersedia membuat persiapan utk bertemu Ilahi dalam keadaan sebaik mungkin. Bukankah itu sudah satu rahmat yg cukup besar dariNya?

Berusaha menjaga makan agar tidak jatuh sakit, kadang2 dipandang sebagai sia-sia, bila kita tetap diuji dengan kesakitan. Percayalah, sebagai manusia, usaha kita itu yg Allah nilai dan beri pahala, bukannya natijah dari usaha itu. Natijah adalah kerja buat Allah, Khaliq, bukan kita, makhluk. Berbanding antara mereka yg berusaha untuk menjadi sihat dgn berhati2 dlm mengambil makanan, dengan org yg menyerah bulat2 kepada ketentuan Allah, tanpa ada sebarang usaha mencegah di pihaknya, takkan sama. Yang awal akan beroleh pahala usaha, sedang yang kemudian, tiada.

Yang penting, adalah keterikatan kita dengan Allah. Bila hati sentiasa berpaut, bergantung harap pada Allah, setiap yg berlaku itu kita terima sebagai peluang utk mengumpul pahala.

2. Baru-baru juga, andan rakan2 lainnya dikejutkan dengan berita seorang teman yg terpaksa dibedah secara emergency akibat ketumbuhan dalam ovarinya. Subhanallah, selagi kita bergelar manusia, selagi itulah kita diuji. Ana perturunkan di sini, sedikit coretan darinya, setelah diberi sedikit kesembuhan oleh Allah, untuk kita sama-sama mengambil iktibar darinya. Mudah2an, ianya akan membantu kita untuk menjadi orang yang lebih bersedia menerima sebarang ujian dari Allah.

Sesungguhnya, rahmat Allah itu mendahului azabNya.

Alhamdulillah ana sekarang beransur sembuh..muga-muga selepas ni kita sama-sama berlari lagi untuk meneruskan segala impian dan cita-cita kita

Ujian sebenarnya adalah guru yang tidak bercakap, tetapi ia sebenarnya sangat mengajar dan mendidik. Ujian terkecil (apalagi besar) yang kita alami dalam hidup, semuanya adalah takdir Allah yang mempunyai maksud yang sangat penting. Orang yang dapat mengetahui maksud itulah yang mendapat pengajaran dan pendidikan dari setiap takdir Allah. Di antara maksud Allah itu ialah :

1. Untuk melatih kita mendapatkan sifat-sifat yang baik seperti sabar, redha, mengenang budi, tawakal, memikirkan nasib orang lain, mengaku diri sebagai hamba yang lemah ( yang tidak kuasa menolak takdir buruk yang datang ), berbaik sangka, mendekatkan diri dengan Allah, ingat akhirat, harap pada Allah, merasai tipu daya dan sementaranya dunia dan lain-lain lagi. Perasaan ini sama pentingnya dalam usaha membangunkan peribadi taqwa. Dan untuk mendapatkannya, nafsu perlu dilatih dan disakitkan sebab ia asalnya liar, sangat ingin kepada keburukan dunia dan lupa akhirat. Maka kita hendaklah mendidik, membersihkan dan mengubatinya sungguh-sungguh supaya meningkatlah nafsu kita kepada nafsu mutmainnah sekurang-kurangnya. Untuk itu ujian-ujian kesusahan, penderitaan, penghianatan, ketakutan, kesakitan, kehilangan pengaruh atau pengikut, dll adalah perlu. Ujian-ujian ini sengaja didatangkan agar terasalah kita ini hamba lemah yang tiada berkuasa untuk menolak ketentuan Tuhan. Ini penting demi untuk menanamkan rasa kehambaan ke dalam hati, sekaligus membuang rasa tuan, rasa Tuhan, rasa besar diri dan takabur yang merajai hati kita selama ini.

2. Seterusnya bila kita ditimpa penderitaan hidup maka kita pun berkata pada diri kita, “Sabarlah! Redhalah!” Allah tidak buat ini semua dengan sia-sia. Allah sangat kasih dan sayang pada hamba-Nya. Ujian ini berarti Allah sayang karena Dia hendak mendidik kita menjadi orang yang sabar, redha dengan takdirNya.

3. Seterusnya bila ditimpa ujian yang membuat kita rasa terhina dan tidak berguna, maka insaflah bahwa kita asalnya hina dan jahil. Kalau begitu mana boleh kita menghinda-hina orang dan memandang rendah pada orang lain. Diri kita pun kalau Allah tidak pelihara niscaya terhina dan tidak berguna sama sekali.

4. Begitu juga bila kita diuji dengan ketakutan maka ujian itu mengajar kita supaya menyerahkan diri sepenuhnya pada Allah dengan penuh tawakal. Nasib kita dalam tangan Allah, bukan dalam tangan siapa-siapa selainnya. Jangan takut! Lakukan setiap sesuatu untuk Allah. Kemudian bertawakallah. Kemudian bila diuji dengan kesakitan, sebenarnya Allah mau memberitahu kita bahwa begitulah susahnya orang yang dalam kesakitan. Kalau begitu perlulah kita bertimbang rasa, mengunjungi dan membantu si sakit dan lain-lain.”

Perkongsian dari Ukhti Hayati, Port Dickson.
Semoga bermanafaat.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s