Rahsia Kejayaan

Senjata utama para rasul…..
Itulah dia SABAR !!
Sabar yang membawa erti ‘menahan diri dari benda-benda yang bertentangan dengan syara’ adalah merupakan senjata utama para rasul yang membawa mereka kepada kejayaan melaksanakan tugas mereka menyampaikan risalah kepada umat manusia. Masakan tidak, laluan dan jalan yang ditempuhi memang penuh dengan ranjau dan duri, tanpa kesabaran yang tinggi meredah segalanya demi sebuah tugasan murni amanah Ilahi, kejayaan pasti tak akan dapat diperolehi bagi memakmurkan bumi tercinta ini.

Contoh-contoh kesabaran para rasul terdahulu dapat kita lihat dari lipatan sirah dan sejarah mereka, terutamanya para Rasul Ulul ‘Azmi seperti Nabi Nuh as yang terpaksa bersabar dengan keengkaran bukan sahaja kaum baginda, tetapi keluarganya sendiri. Nabi ibrahim as terpaksa mendepani keengkaran bapanya sendiri dan Raja Namrud yang membawa kepada penyeksaan ke atas baginda as (dibakar hidup-hidup), begitu juga dengan Nabi Musa as yang terpaksa mengharungi kebodohan dan kebebalan kaumnya disamping ketakburan Firaun yang mengaku diri sebagai tuhan. Nabi Isa as tidak kurang diuji kesabarannya bila terpaksa berdepan dengan kaum yang bukan sahaja engkar dan enggan menerima dakwah baginda, malah ingin membunuhnya.

Kesengsaraan dan kesusahan yang dihadapi junjungan besar kita Nabi Muhammad saw dan para sahabat baginda malah lebih hebat lagi. Sebagai Khatimul anbiya, baginda tidak pernah sunyi dari sindiran,seksaan,cercaan dan ugutan.Namun semuanya Baginda tempuh dengan penuh sabar dan tawakkal kepada Allah. Sifat lemah lembut, belas kasihan dan sabar Baginda mendahului kemurkaan dan kemarahan Baginda, sehingga nikmat Islam akhirnya sampai kepada kita sekarang.

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱسۡتَعِينُواْ بِٱلصَّبۡرِ وَٱلصَّلَوٰةِ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلصَّـٰبِرِين

Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar. (Al Baqarah :153)

Terdapat beberapa bidang sabar yang perlu kita ketahui dalam menjalani kehidupan kita seharian, semoga dapat kita jadikan panduan. Antaranya :

1. sabar dari dorongan hawa nafsu

Yaani, menahan diri dari dorongan-dorongan hawa nafsu yang nyata hanya membawa kepada keseronokan dan hiburan tanpa faedah yang memenafaatkan. Dorongan hawa nafsu memang mengajak kita kepada benda-benda yang sia-sia dan lagha, kepada keseronokan yang melalaikan. Melawan hawa nafsu adalah satu perkara yang memerlukan kepada mujahadah, dan itu hanya dapat dilaksanakan dengan sabar yang kuat dalam jiwa. Tanpa sabar, kita tidak akan berjaya menundukkan hawa nafsu yang meruntun kita kepada sesuatu yang seronok, tapi sia-sia.

2. sabar dalam mentaati Allah swt

Mentaati suruhan dan perintah Allah, beerti melawan kehendak hawa nafsu. Apabila melawan kehendak nafsu itu perlu mujahadah, seterusnya menuntut kesabaran dari diri kita, maka mentaati Allah juga agalah satu mujahadah yang memerlukan pada kesabaran dalam melaksanankannya. Melaksanakan solat di awal waktu, perlu pada disiplin diri yang kuat, beerti perlu pada sabar. Bangkit disepertiga malam mengadap Ilahi perlu pada mujahadah diri. Meninggalkan cakap-cakap kosong dan mengumpat juga perlu pada dorongan iman yang kuat, yang hanya dapat tercapai bila adanya sifat sabar yang tinggi dalam jiwa. Itu semua adalah antara contoh-contoh dalam mentaati perintah Allah. Semunya berkehendak pada sabar yang kuat dari kita.

3. sabar atas kesulitan dakwah

Berdakwah adalah satu kerja mulia yang disifatkan Allah sebagai

“Kamu adalah sebaik-baik umat yang dikeluarkan dari kalangan manusia, kamu menyeru kepada kebaikan dan kamu melarang dari kejahatan dan kamu beriman kepada Allah swt.”
(Surah Al Imran:110)
Apa lagi yang kita ragukan bila sudah jelas dari Al Quran, sebaik-baik umat yang pernah dikeluarkan adalah umat nabi Muhammad saw yang di’package’kan dengan tugasan para nabi, yaani berdakwah , berbanding dengan umat-umat sebelumnya yang hanya dipertanggungjawabkan dengan ‘beriman kepada Allah’. Apabila jalan yang dilalui para rasul penuh dengan ujian dan mehnah yang amat-amat memerlukan pada kesabaran, begitu lah juga kita umat yang digalasi dengan dengan tugas murni dakwah. Segala ujian dan kepritan akan terasa kemanisannya apabila disirami dengan siraman kesabaran disepanjang jalan dakwah.

4. sabar dalam peperangan

Peperangan adalah sesuatu yang sangat hebat dan cukup mengujikan. Permulaan persediaan peperangan saja sudah mengundang debaran di hati, apatah lagi di saat berlakunya peperangan itu sendiri. Tanpa kesabaran yang mantap dalam diri, seseorang itu pasti tak akan dapat mengharungi peperangan itu dengan penuh taqwa dan tawakkal pada Allah. Kesulitan hidup dalam pertempuran, luka-luka yang menyakitkan dan dugaan-dugaan psykologi yang sangat mengujikan, sangat-sangat menuntut kepada kesabaran dengan janji kemenangan dari Allah, samada berupa kemenangan di dunia atau syahi mendapat Syurga Allah.

5. sabar dalam hubungan dengan manusia

Manusia yang kejadiannya sangat kompleks, maka berurusan sesama manusia juga adalah sangat rumit. sesuatu yang disukai oleh seseorang, belum pasti disukai oleh seseorang yang lain. Rambut sama hitam, hati lain-lain memberi gambaran berbezanya manusia walaupun nampak serupa. Maka ini sudah pasti mengundang seribu satu persoalan setiap kali kita berurusan sesama manusia.Dan persoalan-persoalan ini kadang-kadang memberi kesan positif pada diri, kadang-kadang kesan negatif, yang sememangnya menuntut kesabaran. Menghadapi dan berurusan dengan kerenah manusia amat mencabar, dan hanya dengan pengertian sabar yang jelas, kita dapat menjaga batas-batas yang ditetapkan syara’.

Ya Allah, kurniakanlah ku ibu segala ibadah itu ya Allah, jadikanlah sabar itu sebahagian dari pakaian harianku dalam meniti sisa-sisa hidup ini. Kuatkan aku dengan sifat sabar para rasulMu ya Allah.Ameen ya rabbal ‘alamin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s