Iman Para Sahabat sebagai Teladan.

Keimanan merupakan nikmat tertinggi yang dikurniakan Allah kepada hamba2 yg dikehendakiNya . Ia merupakan ‘motor penggerak’ dalam mengendalikan perkataan, perbuatan, gerak langkah, malah getaran hati di atas landasan ketentuan Allah. Tanpanya, manusia tidak akan bertemu dengan Allah dalam erti sebenar-benar penemuan.Keimanan yang ‘berinti’kan LAAILAHILLALLAH adalah merupakan pintu masuk kepada ‘bangunan Islam’ , satu-satunya agama yang diredhai Allah.

Satu ketika dulu, sewaktu mula2 sampai di US, memegang kepada kefahaman bahwa Islam lah satu2nya agama yang diterima Allah, ana mula terfikirkan apa istimewanya Islam berbanding dengan agama lain. Mungkin kerana hidup di bumi Malaysia, ana kurang matang, atau terlalu taksub dengan Melayu=Islam, lalu memandang sepi akan bangsa2 lain yang secara otomatiknya mengatakan mereka jahat/salah… Tapi bila terpaksa bergaul siang malam bersama orang2 asing tak kira dari mana dan agama apa sekalipun, ditambah dengan sedikit kematangan, ana mula terfikir perkara yang ana tak pernah ambil pusing sebelum ni.

Ana mula merasakan, apa istimewanya ana berbanding dengan ‘mat2 dan minah2 saleh’ di sana, hatta dari mana sekali[un mereka datang? Ada yang dari Italy, Jepun, Venuezela, Korea dan banyak lagi. Waktu tu, terus terang ana katakan ana sendiri tak kenal bahwa bertudung itu adalah wajib. Ana mula membandingkan Islam dengan agama2 lain yang ada. Alhamdulillah, bertitik tolak dari kesedaran itulah, pintu untuk memahami Ad Deen yang sebenar dibuka luas oleh Allah untuk ana dan kawan2. Usaha2 dari ‘pak2 Arab’ yang bertungkus lumus memastikan kami mendapat yang sepatutnya, membuahkan hasil bila sedikit demi sedikit ana memahami tuntutan Islam yang sebenar, hingga terserlahlah keistimewaan Islam atas agama yang lainnya. Syukur alhamdulillah atas hidayah Allah pada kami melalui pak2 Arab tadi (insyaAllah, dilain masa akan ana huraikan sedikit pengalaman bersama mereka).

Kalimah LAAILAHAILLALLAH, jika benar2 difahami maksud yang tersurat dan tersirat itu, mampu mempengaruhi hidup insan yang menghayati dan benar2 bermuamalah dengannya. Insan ini pasti dapat menempuh hidup dengan perhitungan dan pertimbangan mengikut neraca yang sebenar, pasti setiap gerak dan diamnya adalah realisasi dari ikrar kalimah itu sendiri, dan pastinya dapat memberi kekuatan, keteguhan,kesabaran, keberanian dan keyakinan yang luar biasa dalam apa saja yang ditempuhnya…SubhanaAllah, kalaulah kita dapat semua ni!!!

Contoh mana nak kita ceduk untuk kita jadikan tauladan? Bunyinya terlalu sempurna dan terlalu sukar bagi manusia biasa macam kita… kalau Rasulullah saw, Baginda seorang yang maksum!! namun jangan kita lupa akan para sahabat Baginda yang merupan insan biasa seperti kita juga. Di situlah letak suri tauladan yang perlu kita ambil untuk dicontohi dalam kehidupan kita sehari-hari.

Apakah dia ciri-ciri keimanan yang ada pada para sahabat yang bergelar ‘Generasi Al Quran’ sehingga Allah swt memuji mereka dalam Al Quran dan menjanjikan mereka syurga diwaktu mereka masih hidup lagi?

Antaranya;

1. Cepat menyahut seruan Allah swt.
Menurut Syed Qurb, ianya adalah tindakan yang memenuhi
fitrah yang bersih bagi memenuhi seruan dakwah yang haq dan
lurus. terdapat indikasi kejujuran, kelapangan, kobaran
semangat, pengetahuan yang benar dan satu sambutan
cetusan kalbu yang hebat atas kebenaran yang nyata.

Lalu bagaimana nak kita dapatkan ciri pertama ini, untuk kita hayati dalam kehidupan kita? Ianya tak lain adalah dari makrifah yang sahih tentang adanya Allah sebagai Rabb dan Illah kita. Natijah dari makrifah yang sahih tadi, akan timbul mahabbah yang sangat dalam terhadap Allah. Dan makin tinggi mahabbah seseorang pada Allah, makin cepat dia menyambut seruan, kerana mahabbah melahirkan ketaatan. Sebagaimana cinta kasih kita pada kekasih, sedaya mungkin kehendaknya dipenuhi.

(قُلۡ إِن كُنتُمۡ تُحِبُّونَ ٱللَّهَ فَٱتَّبِعُونِى يُحۡبِبۡكُمُ ٱللَّهُ وَيَغۡفِرۡ لَكُمۡ ذُنُوبَكُمۡ‌ۗ وَٱللَّهُ غَفُورٌ۬ رَّحِيمٌ۬ (٣١

Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (31) (Ali Imran:31)

2. Gementar hati terhadap Allah.
Seperti yang termaktub dalam Al Quran, Surah Al Anfal : 2

إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ ٱلَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ ٱللَّهُ وَجِلَتۡ قُلُوبُہُمۡ وَإِذَا تُلِيَتۡ عَلَيۡہِمۡ ءَايَـٰتُهُ ۥ زَادَتۡہُمۡ إِيمَـٰنً۬ا وَعَلَىٰ رَبِّهِمۡ يَتَوَكَّلُونَ ( ٢

Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu (yang sempurna
imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama Allah (dan
sifat-sifatNya) gementarlah hati mereka dan apabila dibacakan
kepada mereka ayat-ayatNya, menjadikan mereka bertambah
iman dan kepada Tuhan mereka jualah mereka berserah. (2)

Natijah dari perasaan gementar ini membawa kita menjauh dan menyelamatkan diri dari kemaksiatan kepada Allah. Merasai ‘ihsan’ Allah atas kita di mana saja kita berada, dan akhirnya kita sentiasa berwaspada dan berhati-hati takut melanggar perintah Allah swt. Benarlah hadis Rasulullah saw yang bermaksud;

“Sesungguhnya orang mukmin itu melihat dosanya seolah-olah
batu besar terhempap atas kepalanya, manakala orang yang fasik
itu melihat dosanya seperti seekor lalat yang hinggap atas
hidungnya, lalu dihalau lalat itu.”

3. Tawakkal kepada Allah.
Tawakkal adalah puncak kepasrahan dan penyerahan segala
urusan kepada Allah swt. Tawakkal ini hanya dapat diperolehi
setelah adanya tsiqah (kepercayaan) dan rasa ketergantungan
kepada Allah.’TIDAK ADA DAYA DAN UPAYA KECUALI DARINYA’.

Perlu diingatkan juga bahwa, ini bukan beerti kita tinggalkan ikhtiar, kerana ikhtiar adalah menifestasi ketaatan kepada Allah, manakala tawakkal itu berada di hati, iaitu iman kepada Allah. contoh unggul boleh diambil dari kisah Siti Hajar ditinggalkan Nabi Ibrahim a.s di Mekah, bila katanya;
” Adakah Allah memerintahkan kamu tinggalkan kami di sini?”
” Ya”, jawab Nabi Ibrahim a.s.
” kalau begitu, Dia tidak akan mensia-siakan kami.”

4. Besertakan amal soleh.
Di dalam Al Quran, lebih dari 50 tempat membicarakan
hubungan iman dengan amal soleh, antaranya dalam
Surah At Tin : 6.

(إِلَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّـٰلِحَـٰتِ فَلَهُمۡ أَجۡرٌ غَيۡرُ مَمۡنُونٍ۬ (٦

Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka
mereka beroleh pahala yang tidak putus-putus. (6)

Kerana keimanan menghasilkan amalan. dan merupakan satu pendustaanjika keimanan tak menghasilkan amalan, dan bukanlah dikira sebagai amal soleh bila tidak dilandaskan kepada keimanan. sesungguhnya, ‘iman itu berkurang dan bertambah, bertambah dengan ketaatan dan berkurang dengan kemaksiatan’.

5. Mencintai Mukmin (Ukhuwah fillah)
dalam Islam, batas ukhuwah adalah seluas wilayah aqidah. Sahabat bersaudara kerana Allah dan bermusuh kerana Allah. Persaudaraan dalam Islam bukanlah sesuatu yang dibuat-buat atau dipaksa. Ianya datang dari Allah jua. dalam Surah Ali Imran:103,

وَٱعۡتَصِمُواْ بِحَبۡلِ ٱللَّهِ جَمِيعً۬ا وَلَا تَفَرَّقُواْ‌ۚ وَٱذۡكُرُواْ نِعۡمَتَ ٱللَّهِ عَلَيۡكُمۡ إِذۡ كُنتُمۡ أَعۡدَآءً۬ فَأَلَّفَ بَيۡنَ قُلُوبِكُمۡ فَأَصۡبَحۡتُم بِنِعۡمَتِهِۦۤ إِخۡوَٲنً۬ا وَكُنتُمۡ عَلَىٰ شَفَا حُفۡرَةٍ۬ مِّنَ ٱلنَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنۡہَا‌ۗ كَذَٲلِكَ يُبَيِّنُ ٱللَّهُ لَكُمۡ ءَايَـٰتِهِۦ لَعَلَّكُمۡ تَہۡتَدُونَ (١٠٣) 

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam) dan janganlah kamu bercerai-berai dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang Neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliah), lalu Allah selamatkan kamu dari Neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayatNya. (103)

Ini bermakna, tabiat ukhuwah adalah hasil dari iltizam pada tali deen Allah swt. Tiada ukhuwah tanpa iman dan iman pasti akan menumbuhkan ukhuwah. Begitu banyak kisah-kisah para sahabat yang mendahulukan sahabat lain dari diri dan keluarga mereka sendiri, dan boleh menjadi cermin bagi kita mengukur tahap dan semangat ukhuwah diri sendiri.

Inilah antara ciri-ciri keimanan yang terdapat dalam contoh tauladan para sahabat Nabi saw, radhianllahu an, yang sewajarnya menjadi kayu ukur kita menilai di mana tahap keimanan diri kita sendiri.

Semoga sentiasa diberikan Allah taufiq dan hidayahNya dalam menjalani kehidupan kita seharian.

Wallahu’alam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s