Hidayah itu milik ALLAH

Sering kita merasakan

“Aku dah selalu sangat dengar benda ni, naik muak pun ada… takde benda lain ke nak cakap?”

pada mana-mana kuliah yang kita hadir, samada secara terpaksa (anjuran pejabat misalnya), atau secara sukarela mengikut kawan untuk menghabiskan masa yang terluang. Walaupun kita sedar, apa yang disampaikan sangat benar dan baik belaka, tapi entah kenapa, ianya berlalu sebegitu saja, menyapa hati dan telinga tanpa meninggalkan bekas atau kesan. Pulangnya kita, dengan membawa ‘tangan kosong’, melenggang kangkong seperti mana kita datang, tanpa mendapat apa-apa faedah dari kuliah tadi.

Kadang-kadang dalam melalui kehidupan seharian yang tak pernah sunyi dari melakukan kesilapan dan kekhilafan, kita sering ditegur oleh kawan-kawan sekeliling. Kalau bukan kawan2 yang menegur, siapa lagi? Sedangkan merekalah yang selalu berdamping dengan kita, dan banyak mengetahui tentang corak kehidupan yang kita lalui, terutama sekali kalau kita belum mendirikan rumahtangga. Tapi selalunya teguran kawan2 kita biarkan bersahaja, kita tak ambil endah dan memandang sepi dan enteng akan perkara tersebut.

Dalam kehidupan rumahtangga, lebihlah lagi kerenahnya. Mengenali pasangan kita luar dan dalam, menyebabkan kita selalunya enggan menerima saranan dan teguran yang diberi, walaupun dihulurkan secara ikhlas oleh pasangan. Biasa juga berlaku, teguran dan saranan yang datang dari isteri selalu berlalu sepi di telinga dan hati suami, lalu bagi setengah2 isteri yang kreatif, dalam perkara2 tertentu, anak digunakan sebagai medium. Kalau bagi si ayah, selalunya suara anak perempuan lebih ‘lut’ masuk ke telinga dan hati mereka, berbanding dengan anak lelaki. Adakah kerana ego?

Tapi tiba-tiba disatu ketika yang lain, perkara sama yang dah kita dengar itu lah, yang menjamah telinga kita sekali lagi, cuma bezanya, kali ni ia meninggalkan kesan yang tak pernah kita rasa sebelum ini…. Terasa seolah-olah itulah kali pertama kita mendengarnya, itulah mesej yang masuk mengetuk pintu hati, menyapa memberi ‘salam’ pada diri kita sehingga menyebabkan kita terfikir-fikir berulang kali sambil menghisab diri sendiri. saat itulah, yang selama ni azam tinggal azam, tapi kini dapat merubah azam kepada satu reliti dalam hidup kita. Itulah ‘hidayah’ namanya.

Bukan kita tak pernah dengar sebelum ni, kadang-kadang dari orang yang sama juga benda tu datang pada kita, tapi tak terkesan pun sebelumnya. Atau mungkin juga sebelum ini disampaikan oleh orang lain, mesej yang serupa tapi sekadar sapaan di angin lalu. Berlalu sepi tanpa berbekas di hati. Kadang2 si suami boleh pulang bercerita pada isteri, dan dalam hati si isteri berkata

” Bukan itu ke yang saya duk sebut2 minggu lepas bang oi!!…”

Benarlah firman Allah swt, dalam surah Al Haj: 16, yang berbunyi :

وَڪَذَٲلِكَ أَنزَلۡنَـٰهُ ءَايَـٰتِۭ بَيِّنَـٰتٍ۬ وَأَنَّ ٱللَّهَ يَہۡدِى مَن يُرِيدُ

Dan demikianlah pula Kami menurunkan Al-Quran itu sebagai ayat-ayat keterangan yang jelas nyata dan sesungguhnya Allah memberi hidayat petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakiNya (menurut peraturan dan undang-undangNya).

Allah lah yang memilih kepada siapa yang akan diberikan hidayahNya, merasa terkesan dengan pesanan dan pengajaran yang hadir menyapa diri dan hati. Beberapa perkara yang ana kira dapat kita ambil dari sini sebagai syarat, atau peraturan sebelum kita boleh dianugerahkan hidayah oleh Allah, untuk kita jadikan panduan :

1. Pohonlah petunjuk taufiq dan hidayah Allah selalu, kerana mungkin berpuluh kuliah yang kita hadiri, malah lebih malang lagi kalau berpuluh kuliah yang kita beri, tapi kalau Allah tak pilih kita sebagai penerima hidayahNya, kuliah hanya tinggal sebagai suatu omongan yang ‘kering kontang’, tak dapat membasahi hati kita dengan sentuhan-sentuhan tarbiyah yang akan mengislahkan diri kita kepada yang lebih baik. Mintalah padaNya, kerana sesungguhnya Allah sayang pada hambaNya yang meminta, tidak seperti manusia yang akan merasa rimas bila diasak dengan permintaan demi permintaan. Tetapi, bagi Allah, permintaan hambaNya melambangkan rasa kehambaan kita dan ketergantungan kita padaNya.

‘Orang yang enggan berdoa, adalah orang yang sombong dengan tuhannya’, na’udzubillahiminzalik.

2. Ikhlaslah dalam mencari hidayah Allah. Pergi ke kuliah atau ceramah/kelas agama bukan untuk sesuatu selain dari mengharapkan petunjuk dari Allah. Kadang-kadang tindakan kita tidak beserta dengan niat yang betul, atau kadang-kadang pekerjaan kita punya maksud dan kepentingan lain selain dari memperolehi petunjuk Allah, maka apa yang kita niatkan, itulah habuan yang Allah sediakan.

Bukan salah sesiapa, tapi memang silap kita sendiri kalau membiarkan ego memakan diri dan membina tembok pemisah dari hidayah Allah. Status suami dengan isteri, ibubapa dengan anak2, guru dengan murid, yang tua dengan yang muda, bukanlah patut menjadi sebab terbatasnya kita dari menerima teguran dan saranan yang benar dari mereka. Hadirkan rasa dan sifat tawadhuk dalam diri, supaya hidayah Allah mudah meresapi hati dan merubah kita pada kebaikan. Seperti mana maksud hadis,

إنما الأعمال بالنيات وإنما لكل امرئ ما نوى

‘Sesungguhnya setiap amalan itu dengan niat, dan sesungguhnya seseorang itu mendapat seperti apa yang dia niatkan…’
(Riwayat Bukhari & Muslim)

3. Ikhlaslah dalam memberi pesanan kepada manusia, mohon pada Allah swt agar semuanya tidak sia-sia menjengah ‘kering’ telinga dan hati para pendengar kita, mudah-mudahan peringatan kita akan meninggalkan kesan pada mereka dan bermanafaat buat semua. Bercita-citalah menjadi manusia yang mampu memberi manafaat kepada orang lain. Mengejar ‘mardhatillah’ adalah matlamat kita, bukan glamour atau pujian yang jadi dambaan. Biarlah orang kata tazkirah kita tak ‘berapi’, ‘tak ada umph’ sebab bosan dan mendatar, tapi kalau dapat sampai menusuk dan mencuit hati pendengar (hatta kita sendiri)hingga bergetar hati mereka dan mahu berubah,pahalanya lebih baik dari sanjungan dan pujian manusia. Malah jika seseorang itu mendapat hidayah Allah melalui kita, maka ganjarannya jauh lebih baik dari langit dan bumi serta isinya.

Bila kedua-dua ikhlas bertemu dari yang memberi dan yang menerima, maka berlakulah satu pertemuan yang membuahkan bibit kesedaran berupa hidayah dari Allah. Semuanya bergantung pada keikhlasan kita yang memberi dan menerima disamping kehendak Allah menentukan siapa yang layak mendapat anugerahNya yang hebat itu. Sesungguhnya Allah Maha Tahu apa yang ada dalam hati kita. Berlumba-lumbalah kita menjadi penyebabnya manusia itu mendapat hidayahNya, insyaAllah.

2 thoughts on “Hidayah itu milik ALLAH

  1. k meen nanti kalau k meen gi mekah…doakanlah untuk wa.
    wa sangat2 mengharap hidayah dari Allah untuk wa berubah menjadi insan yang lebih bertakwa.
    niat untuk berubah sentiasa ada kat hati ni tapi hendak memulakan dan melaksanakan mmg payah.Kadang2 sampai terdetik kat hati ni “aku nak berubah tapi kenapa Allah seolah2 menutup hati dan jalan untuk aku berubah”.
    Memang betul org akan kata pokok pangkalnya hati tapi kalau hati tu Allah tutup…mmg sukar.

  2. cakap memang senang kak, tapi nak melaksanakannya, memang susah… hidayah Allah tu memang mahal, bila hati dah terdetik tu, itulah pintu hidayah dah terbuka, soalnya kita sanggup masuk dan berubah atau tidak… kalau kita pergi saja setelah sekadar menjengah sekejap, takut-takut ia tak akan berulang lagi, sebab kita yang menolaknya…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s