Iktibar Kelana

Pemusafiran kami ke Kuala Trengganu baru-baru ini amat terasa berbaloinya. Sepanjang perjalanan pergi, ana lebih banyak mendiamkan diri, memerhatikan kehidupan disepanjang jalan dari Kuantan ke Kuala Trengganu. Apa yang berbaloinya? Berbaloi bila terkesan di hati memerhati tiap yang berlaku…, terasa benar kekerdilan diri berhadapan dengan kekuasaan Allah swt.

Ana memang gemar berada dalam perjalanan, bukan sukakan berjalan tu sendiri, walaupun tiap kali bila dah sampai ke destinasi, syukur dipanjatkan kepada Illahi yang telah memberi kesejahteraan sepanjang bermusafir, tapi yang lebih ana hargai adalah masa yang ana nikmati tanpa sebarang kerja dan kesibukan yang selalunya memburu kehidupan kita seharian. setiap kali bermusafir, hatta lepas hantar anak2 ke sekolah pun, ana leka memandu sendirian, memikirkan berbagai perkara, menghisab dan mencongak apa yg perlu dicongak… subhanallah, hidup ini memang unik tapi indah.

Memerhati kehidupan sepanjang perjalanan itu memberi peluang ana meletak siapa ana dicelah-celah mereka yang ana perhatikan. Kadang2 kita melihat mereka bersahaja mengengkari perintah Allah, seolah2 tiada rasa takut pun pada perhitungan Allah nanti, tetapi siapa kita untuk cepat meletakkan hukuman ke atas mereka. Kita yang sedang memerhati, mungkin nampak yang sebegitu, tapi bila giliran kita pulak yang diperhatikan, entah apa pulak persepsi mereka atas kita? Soleh solehah mana sangatlah kita di pandangan yang Maha Tahu itu…. Kita perhatikan orang lain dengan pandangan kita yang sangat terhad, lalu kita mahu cepat memberi ketetapan itu dan ini, walhal Allah lebih tahu segalanya. Kenapa kita lebih senang dan lebih suka menetapkan sesuatu pada orang lain mengikut neraca kita, tapi kita selalu lalai dan leka memberi ketetapan atas diri kita, sedangkan siapa lagi yang lebih tahu mengenai diri kita dari kita sendiri dan Dia yang Maha Tahu??? Terasa sungguh kerdilnya diri, hinanya hati ini sebab cepat sangat nak menghukum dengan ilmu yang dalamnya baru sejengkal tapi sudah mahu menduga sesuatu yang terlalu abstrak.

Safar ana itu membawa ana melihat kedhaifan penduduk nelayan sepanjang pantai Trengganu, memang sedih dengan keadaan mereka yang serba kekurangan, sekali lagi ana terasa kerdil, kerana judgement yg ana buat hanya berdasar kepada keadaan sekitar rumah mereka shj, belum lagi ana selidiki tuan punya rumah dan tuan punya hati yg memiliki rumah serba dhaif itu… siapa tahu, dari kacamata kita, mereka tampak dhaif, tapi dari sudut pandangan Allah, mereka jauh lebih hebat…kita manusia terlalu menyukat dgn material, jarang sekali nak mengukur dengan kayu ukur islam, iman dan ihsan…sangkaan kita, yang nampak susah itulah, yang susah hidupnya (berbanding kita), namun entah2 mereka lebih dekat dgn Allah dan dikasihiNya lebih jauh dari kita.AllahuAkbar!! sesungguhnya itulah kelemahan manusia, cepat sangat menghakimi orang lain dari menghakimi diri sendiri.

Sesampai di Kuala Trengganu, hari sudah mulai menggelap, kalau duduknya di pantai barat, pasti mega kemerah2an jelas tampak menandakan maghrib sudah menjenguk. Berjumpa dengan rakan2 lain dari negeri2 Kelantan dan Trengganu, memang sangat membahagiakan. Yang pernah merasa akan mengerti maksud ukhuwah di jalan Allah ini, tiada yang sama dengan nya. Tak sama ukhuwah yang terbina kerana bisnes, atau kerana kerjaya atau apa saja kalau nak ditimbang bandingkan dengan ukhuwah di jalan Allah. Nikmat ukhuwah fillah jauh lebih hebat dan lebih menyentuh kalbu, semoga berterusan hingga ke yaumul akhirah insyaAllah.

Taaruf malamnya sangat ‘menghiburkan’, kerana apa?, banyak yang dikongsi bersama, perkongsian suka duka di atas ‘jalan’ yang dipilih sendiri, menyebabkan kita tidak merasa kesaorangan, sentiasa berteman walaupun tidak kelihatan di depan mata secara fizikalnya, namun ruh yang dikongsi bersama dapat menguatkan hati dan jiwa kita. Banyak yang ana belajar dari teman2 ketika itu, tiap satu pasti ada saja iktibar yang dapat dikutip, asal saja kita mahu ikhlas mencari di celah2 kenangan, gurauan, perkongsian dan teguran yang diberi. Kesatuannya sangat dirasai, terutama mengenai bab ‘percaturan’ hidup yang diserahkan atas dasar thiqah pada sahabat untuk tolong mengaturkannya untuk kita. Rata2 semuanya punyai persamaan di sini, soal jodoh diserah bulat untuk ditetapkan, namun natijahnya, masing2 tetap utuh dan bahagia dengan jalan yang dipilih, alhamdulillah.

Perkongsian tazkirah pagi keesokannya, amat menyentuh hati ana. Kesungguhan dan keikhlasan sipenyampai jelas tergambar, menyebabkan hati terusik dan terkesan dengan pesanan agar tetap tsabat di atas jalan dakwah yang penuh onak dan duri ini. MasyaAllah, memang Allah sediakan onak dan duri2 itu sebagai ujian dan tapisan untuk Dia pilih siapa yang bakal lulus dan siapa yang bakal gagal. Sungguh terasa sekali lagi betapa kerdilnya diri dan hati ini, kalaulah tidak dengan maghfirah, taufiq dan rahmat llahi, entah apalah nasib diri. Terasa sungguh perlunya kita pada pergantungan yang kuat dengan Illahi, perlu pada cable yang kukuh dan mantap bagi menyelamatkan diri dari gagal dalam siri2 ujian yang ditabur di sepanjang jalan yang satu dan murni ini.

Riadhah keesokan paginya bersama adik-adik muda (atau lebih tepat lagi anak-anak belaka sebenarnya!!), sangat menghiburkan, ternyata beza kudrat antara dua generasi ini, yang muda belia cukup bertenaga, manakala yang golongan veteran ni, lutut dan sendi-sendi mula membatasi keupayaan diri. Namun yang terhiburnya, bila mengetahui ramainya bakal pelapis yang akan menyambung perjuangan…malah kami dapat menumpang semangat dari mereka. timbal baliknya, anak-anak menumpang pengalaman makcik-makcik, dan makcik-makcik menumpang semangat anak-anak…kombinasi yang jitu, pada perkiraan ana.

mak dan anak sama-sama berriadhah

mak dan anak sama-sama berriadhah

Mempunyai teman2 seperjuangan yang saban waktu saling ingat mengingati, saling kuat menguatkan adalah merupakan mutiara2 dunia yang akan terus memancar memberi sinar harapan dan kekuatan untuk mengharungi liku2 pada tariq dakwah ini. Tanpa teman2 , mampukah kita menepis setiap cabaran dan dugaan yang datang? Ana rasa kita tak cukup kuat untuk bersaorangan menangkis setiap ujian dan mehnah. Teman seperjuanganlah yang dapat membantu kita, teman seperjuanganlah yang akan menarik kita bila kita mula terleka dengan dunia, teman seperjuanganlah teman sejati kita…dan ana sangat2 merasa bertuah mempunyai teman2 seperti mereka.

AHABBIKILLAH HILLAZI AHBABTINI. Moga ukhuwah kekal ke akhirat….

One thought on “Iktibar Kelana

  1. Tambahan mengenai teman seperjuangan – pengalaman saya, teman persejuangan yang kita sama-sama kenal semasa jahiliah dan dapat hidayah sama-sama lepas tu, cukup rapat dan kadang-kala mengalahkan rapatnya dengan adik-beradik sendiri!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s