Pilih Kasih antara Manusia

yakinipertemuanPagi tu, suami dan anak bujang ana ke pasar, kebetulan suami memang sengaja berpakaian serba santai dan ‘sempoi’, ber t-shirt lusuh lama yang dijumpainya dalam tingkat bawah almari baju kami, berseluar track biasa, dilipat hingga ke tengah betis, berselipar jepun. Pulangnya suami ke rumah, sambil membantu mana yang patut didapur (itu memang kebiasaan suami, minat memasaknya diwarisi dari arwah abah), dia pun bersuara…. pagi ni orang buat tak layan je… agaknya sebab pakai selekeh macam ni kot! Selalunya tak lah sesimple begitu dan tak lah sesempoi pagi itu, walaupun ke pasar. Maka kami pun terimbau kembali beberapa insiden samasa di US, Jepun maupun Malaysia, bagaimana manusia itu rata2 akan melayan kita mengikut ‘first impression’ mereka pada kita berdasarkan penampilan kita, which is something not supposed to be done, especially in by muslims furthermore in muslim countries.

Sewaktu di US dulu, kami berdua, bermusafir dalam musim panas selepas suami selesai kuliah musim panasnya di Tucson, Arizona. Sementelahan cuti masih panjang, maka kami mengambil keputusan untuk berjalan ikut jalan jauh untuk kembali ke Oregon semula. Sewaktu melalui Idaho, selepas Colorado dari Arizona, hari sudah menjelang malam, kami bercadang untuk bermalam disalah satu motel tepi highway. Suami ketika itu hanya berselipar jepun, bert-shirt pagoda dengan seluar tracknya juga. Bertanyakan bilik kosong seperti yang tertera dipapantanda luar motel dengan lampunya menyalakan “VACANT”. Tapi jawapan yang diterima,

‘sorry, no vacancy!’.

Yang peliknya, mat saleh lain masuk, ada pulak kosongnya… kami pun meneruskan perjalanan, dengan mengandaikan mereka memang tak suka foreigner kot, depa ingat kita tak dak duit kot, dan macam2 lagi andaian untuk menyejukkan hati… Itulah antara layanan yang kerap kami terima sepanjang merantau di negara orang.

Suatu ketika lain di Jepun, masuk tahun kedua kami di sana, terpaksa keluar dari dorm Kyoto Univ yang sememangnya dihadkan pada tahun pertama pelajar sahaja. Cari punya cari, akhirnya dengan budget yang kami ada,maklumlah, anak dah tiga nak masuk empat masa tu, rumah tradisional Jepun saja yang kami mampu ketika itu, kerana ‘flat kerajaan’ mereka tiada kekosongan, lagipun agak jauh dari university. Tuan punya rumah tersebut, kebetulannya tinggal dibanglo barunya, betul2 di belakang rumah kami (kiranya pintu belakang kami bertemu, kalau tak dipisahkan dengan tembok batu). Orangnya sangat baik, punya dua orang anak (kebiasaan bagi orang Jepun). Menurut mereka, sengaja mereka menyewakan rumah lama mereka kepada foreigner kerana pengalaman mereka tinggal di US juga dulu.

‘Bukan senang tinggal di negara orang, selalu dipandang serong, jadi kami nak bantu foreigner lain di sini, supaya mereka tak rasa janggal duduk di negara kami’,

itulah penjelasan mereka pada kami ketika itu menyebabkan kami rasa sangat bersyukur bertemu dengan mereka. Tapi, panas yang kami sangka akan berlangsung ke petang, rupa2nya, hujan turun ditengaharinya. pindah masuk sekitar bulan september 1990, mengandungkan Aiman dalam 7 bulan ketika itu, selesai melahirkan, tuan rumah datang dengan rasa bersalah yang teramat sangat ketika itu, kerana terpaksa meminta kami mengosongkan rumah secepat mungkin. Alasan yang diberi, kejiranan di situ tak selesa dengan adanya kami orang luar di kawasan mereka. Malah kami dikejutkan dengan berita pihak Yakuza Jepun akan mengambil tindakan kalau kami enggan keluar atau tuan rumah mempertahankan kami.

Demi untuk tidak merumitkan keadaan, tuan rumah bersama2 membantu suami untuk mendapatkan rumah sewa di ‘flat kerajaan’ (memandangkan suami ke sana pun ditaja oleh kerajaan Jepun, procedure menjadi lebih mudah), alhamdulillah, akhirnya kami dapat sebuah flat famili, tapi agak jauh dari university tempat suami belajar. Rata2 tinggal di flat seperti itu lebih mudah, kerana penduduk sekitarnya memang sudah biasa dengan foreigners dari pelbagai negara termasuk negara2 teluk. Dan berpindahlah kami ketika usia Aiman baru mencecah dua bulan lebih.

Dua contoh peristiwa (sebenarnya banyak lagi, tapi dua contoh, memadai ana rasa) mudah diterima dengan alasan US dan Jepun bukanlah negara Islam, lagipun sepertimana kita di sini, agak skepticle dengan bangsa asing, begitulah juga dengan nasib kami sebagai warga asing di sana. Tapi kalau layanan begitu yang kita terima di Malaysia, adalah sesuatu yang mendukacitakan. Banyak insiden sebenarnya, antaranya sewaktu suami masih lagi bekerja dengan UMP, kami ke selatan tanah air, suami sebagai Timb Naib Cencelor mewakili UMP, nak mendaftar masuk disalah satu hotel mewah di Johor Bahru, tetapi dalam penampilan ‘sempoi’ beliau yang bersahaja, berdiri menunggu di front desk, tanpa dilayan oleh sesiapa pun. Beberapa TNC lain dari universiti lain sudah pun mendaftar masuk seorang demi seorang, masing2nya memang dah agak berumur, berbanding suami, dengan penampilan segak berkemeja. Sangat beza dengan suami, akhirnya suami terpaksa juga bersuara, dan dengan wajah terkejut mereka melayan suami dengan baik.

Pernah juga diketika lainnya, suami dilayan acuh tak acuh sewaktu ‘check-in’, hanya kerana penampilan suami yang ‘sempoi’ itu, tapi keesokannya, oleh pekerja yang sama juga, tapi kini suami sudah berubah penampilan dari berselipar, bert-shirt dan berslack simple, kepada suit lengkap bertali leher, suami dilayan seperti VIP kehormat. memang sesuatu yang menjengkilkan kita dengan semua lakonan ini. Padahal, kalau dah boleh check-in, maknanya dah boleh bayar, kenapa mesti dilayan berbeza sedemikian rupa? Kenapa perlu ada double-standard sebegitu sekali. Islam tak pernah mengajar kita bersikap sedemikian sesama manusia. tapi kalau kita perhatikan, itulah yang menjadi budaya masyarakat sekarang sebenarnya. Kayu ukur yang diguna pakai, semuanya berpaksikan keduniaan dan materialistik belaka.

Sewaktu pulang dari US dulu, ana mengandungkan Aisyah, dah empat bulan ketika itu. Lalu mak mengesyorkan ana tak perlu minta kerja lagi, tinggal dengan dia dulu di Port Dickson sementara suami menyewa bilik di Taman Maluri, Cheras. ‘Lepas bersalin nanti, baru cari rumah sewa lain’, kata mak, memberi laluan supaya berjimat, maklumlah baru je balik dari belajar, Afif pun dah ada saat tu. Ana dan Afif tinggal dengan mak, setiap kali nak buat routine check-up, mak yang akan bawa ke klinik desa berdekatan rumah, kebetulan mak juga seorang nurse di hospital daerah PD ketika itu. Pertama kali mak hantar ke klinik, mak siap berpesan pada ana,

‘Dengan nurse situ nanti, hang speaking sikit, baru depa layan, kalau tak depa buat garang semacam je, maklumlah klinik desa, kalau klinik swasta, depa layan sebab depa tau duit banyak!’.

Wah!! Sampai macam tu sekali ke?? Tapi memang benar, sementara ana menunggu giliran, ana perhatikan layanan mereka pada ibu2 mengandung yang datang, memang menyedihkan, dimarah, diherdik macam kanak2 kecil. Pada ana, sangat tak patut. Bila tiba giliran ana, ana guna pakai nasihat mak, dan memang benar, layanan mereka berubah sama sekali. Bertanya itu ini, cuba mengorek ‘kenapa kita berbahasa Inggeris’. Bila mereka tahu kita ni baru balik oversea, bakal kerja besar itu dan ini, boleh pulak dilayannya kita bukan main baik lagi….. hipokrit sungguh manusia nih… Semua kerana dunia lebih diutamakan dari mendapat pahala di sisi Allah swt, kerana rata2 mereka jahil dengan tuntutan Islam yang sebenar.

Perhatikan firman Allah swt ini ;

(وَمَن يُعَظِّمۡ شَعَـٰٓٮِٕرَ ٱللَّهِ فَإِنَّهَا مِن تَقۡوَى ٱلۡقُلُوبِ (٣٢

dan sesiapa yang menghormati Syiar-syiar agama Allah maka (dialah orang yang bertakwa) kerana sesungguhnya perbuatan itu satu kesan dari sifat-sifat takwa hati orang mukmin. (32)
(Surah Al Hajj: 32)

Bukankah menghormati dan melayan sesama manusia, apatah lagi sesama muslim itu adalah disuruh dalam Islam, dan merupakan syai’ar agama Allah swt?? Perhatikan juga ;

(وَٱخۡفِضۡ جَنَاحَكَ لِلۡمُؤۡمِنِينَ (٨٨

dan sebaliknya hendaklah engkau merendah diri kepada orang-orang yang beriman (sekalipun mereka dari golongan fakir miskin).
[Surah Al hijr : 88]

junjungan kita nabi Muhammad saw juga pernah bersabda;

Anas r.a berkata: Bersabda Nabi saw. ‘Tidak sempurna iman seseorang kamu, sehingga ia suka kepada saudaranya apa yang ia suka pada dirinya sendiri.’

(Riwayat Bukhari dan Muslim)

Apa kita suka kita dilayan sebegitu rupa? Apa kita rela kaum kerabat kita diberi sebegitu layanan oleh seorang muslim lainnya? Tentu tidakkan? Maka hindarilah diri kita dari melayan manusia lainnya sedemikian rupa juga. yakini bahwa kita akan dipertemukan dengan Allah, dipersoalkan dengan setiap tindak tanduk kita di dunia ini. Moga mendapat kekuatan dan hidayah Allah swt hendaknya. InsyaAllah.

Wallhu’alam.

3 thoughts on “Pilih Kasih antara Manusia

  1. biasalah tu… berkawan atau buat baik dgn org susah,selekeh,dpt apa??? baik bodek org kaya,pitih byk.untung2x buleh menumpang sekaki.ITU kata org yg tak belajarrrrr,biarkan dia.kita ikhlas krn Allah,sudah!org tak layan,itu hak dia.jgn kita pun gitu jugak,dah ler.

  2. standard….kat sini pon camtu gak, lagi sedih sini dahla arab muslim, dkt lak tu ngn palestin, cam kl-sban je tp gitula perangainye ngn foreigners cam kami ni

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s