Opportunist? why not!!

dare2b_sk_jpg_w4801Ana ke hospital, menemani sahabat karib yang dikasihi. Berbagai gelagat dapat diperhatikan, dari kerenah pesakit, penunggu, pengunjung mau pun para doktor dan jururawat yang bertugas. Menghiburkan, namun ada juga yang menginsafkan, depending on how you look at it. From what angle you see things…. sesuatu yang ana belajar dari teman karib ana yang satu ni, tak kira di mana jua, dengan siapa saja, dia tidak melepaskan peluang menyelitkan kata2 yang berunsur dakwah pada siapa saja yang dia berkesempatan…subhanallah! Seorang ‘opportunist’ di jalan Allah!! Tak salahkan?!

Petang tu, suhu badannya naik terlalu tinggi, hampir mencecah 40 darjah. seorang jururawat cuba menyuntik ubat melalui IV di tangan kanan beliau, namun gagal. Maka tempat baru harus dicari untuk memberi laluan suntikan ubat2an tersebut, antaranya adalah antibiotic yang berperanan ‘menyerang’ bakteria yang menyebabkan jangkitan. Puas dicari kiri dan kanan tangan, ternyata payah, sedangkan sahabat ana ni makin panas badannya.

doktor yang bertugas adalah seorang pelatih muda lepasan UKM, berbangsa Cina, sangat berhalus dalam muamalahnya dengan patient. Sesuatu yang amat menyenangkan perasaan melihat cara doktor ini melayan kerenah pesakit. Ana pernah melihat dengan mata ana sendiri, malah dengan anak ana sendiri yang ketika itu berumur baru 6 tahun, dikasari oleh seorang doktor wanita muslimah. Memang amat memedihkan dan menyedihkan hati melihat gelagat doktor yang sebegini. Tapi jauh bezanya dengan doktor yang sorang ni…. berpeluh2 selama lebih satu jam mencari urat darah untuk dicucukkan jarum.

Yang lebih ana kagumi adalah sahabat ana yang walaupun dalam kesakitan, sempat berpesan dengan keluhan doktor tadi mencari urat darahnya ;

“Tak pa doktor, pahala, pahala….” kata teman ana, disambut dengan,
“Ha ha ha, tak pa lah, saya cari pahala yang senang lagi la, tak payahlah susah macam ni…” oleh doktor lelaki muda Cina ini,
“Nak dapat pahala memang kena susah doktor, lagi susah, lagi banyak pahala!” sempat teman ana ni menyuntik kata semangat sedemikian rupa pada doktor yang non-muslim YET, itu. Memerhatikan mereka berdua, ana sempat terdetik di hati, mudah2an, satu hari nanti doktor muda ini akan beroleh hidayah dari Allah swt, dek lontaran yang dilontarkan teman ana itu.
“You baca doa ye?” tanya doktor tersebut pada teman ana, lalu dijawab
“Ye ye, baca doa lah ni supaya tak sakit sangat, doktor cepat dapat cari…” oleh teman ana. Perbualan yang kita kira berlaku antara dua muslims kalau tak kita perhatikan dengan betul.

Ana kagum dengan kedua-duanya. Si pesakit mangambil apa saja peluang untuk membuat lontaran yang bernas, manakala si doktor, penuh dedikasi dan hikmah melayan pesakit yang ternyata sangat fragile ketika itu dengan apa saja bentakan atau nada marah sesiapa, maklumlah, sedang dalam kesakitan.

Inilah yang banyak berlaku sekarang, akhlak yang sepatutnya menghiasi diri seorang muslim, tidak lagi terpamer pada diri seorang yang beragama Islam, tapi terpancar utuh dalam diri seorang kafir. Manakala kita yang beragama Islam, mengguna pakai akhlak yang sepatutnya melatari diri seorang kafir… semuanya dah jadi berantakan, dalam keadaan yang tak keruan. Adakah ini tanda dunia dah dekat dengan usia penghujungnya? Wallhu’alam.

sewaktu di US dulu, ana dan teman2 pernah juga di layan sebegitu rupa oleh golongan Christian Missionaries. Kami 17 orang pelajar Malaysia terpaksa berpindah dari Boulder ke Pueblo, Colorado. Memandangkan kami adalah batch pertama di sana, tiada seniors untuk kami buat rujukan, puas juga cuba mencari jalan menyewa kereta atau pick-ups kecil untuk mengangkut barangan kami semua. Dalam kebingungan mencari itulah, kami didatangi oleh beberapa orang mubaligh Kristian yang menawarkan pertolongan kepada kami dengan van mereka. Maka selesailah masalah kami dibantu oleh sekumpulan missionaries Christian, siap ajak kami berkelah lagi selepas itu….alhamdulillah, bantuan dari Allah melalui mereka, yang sedikit sebanyak membuka mata kami pada gerak kerja mereka yang penuh tata susila dan hikmah yang menjadi ajaran Islam sebenarnya, namun telah dipinggirkan oleh orang Islam sendiri.

semoga generasi yang baru nanti akan lebih berpendidikan dari sudut akhlak murni hasil dari kejituan tarbiyah aqidahdan akhlak dalam diri. Akhlak adalah sesuatu yang lahir secara spontan, bukan dibuat2, dari dalaman seseorang hasil dari tarbiyah yang mantap. semoga manusia sejagat dapat melihat keindahan Islam itu dalam diri muslim, bukan hanya diatas kertas sebagai satu teori semata. samada mencontohi teman ana yang sentiasa mengambil apa saja peluang yang ada demi menyampaikan kebaikan kepada seluruh manusia, atau memperbaiki imej Islam yang sebenar dengan akhlak Islam yang terpuji.Practicality nya dapat dilihat dalam diri tiap insan yang bergelar MUSLIM, insyaAllah.

Wallahu’alam.

One thought on “Opportunist? why not!!

  1. Syafakillah moga ustazah cepat sembuh. Org beriman umpama benih yang subur, biar kemana dicampak, biar dimana diletak.. akan tetap hidup, tumbuh segar memberi manfaat pada manusia seluruhnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s