‘Ukhti fillah’

ukhuwahfillah-copy_jpg_w480Assalamualaikum w.b

Alhamdulillah, pagi ni bangun masih dalam iman dan Islam insyaAllah, walaupun kepala agak berdenyut sikit, mungkin kerana memikirkan banyaknya kerja nak buat…. belum lagi duduk di bumi jihad Palestin, dah mengeluh kerja banyak… beginilah lemahnya ana.! Mohon doa kalian, semoga Allah memberkati kita semua dan sentiasa menggolongkan kita dalam golongan yang menunggu giliran untuk syahid di jalanNya, ameen, insyaAllah.

Banyak juga yang berlaku minggu lepas dan especially minggu ni, tapi ana tak berkesempatan nak coretkan semuanya. Kalau ikutkan hati, mau aje ana kongsi semua iktibar yang diperolehi dari tiap insiden yang berlaku, tapi apakan daya… kudrat ana tak banyak mana. Walau macamana pun, apa yang berlaku semalam, sangat2 ana hargai dan amat menyentuh hati kecil ana ni, sehingga tiap kali terkenangkannya, mata ana mesti pedih…(dah sedia maklum kan, ana ni memang cengeng!)

Semalam, walaupun dalam kalut mengejar itu dan ini, ana tetap sempat blogging walau sekadar setengah jam, (memang tak sempat berkarya, tapi membaca dan browsing sana sini, sempat ajelah). Lalu ditakdirkan ana terserempak dengan satu blog yang sangat berahsia tuan punyanya… tapi, Allah izin, hati ana terdetik membisikkan satu nama yang memang tak asing bagi ana, sebab dia sentiasa dekat di hati ana. Berat sungguh hati ana mengatakan yang tulisan itu adalah tulisan beliau, walaupun kami jauh dan lama terpisah.

Ana sempat bertanyakan empunya blog akan gerangannya, apa betul tekaan ana? dan alhamdulillah, pulang dari liqo’ malam semalam, ana dapat jawapan darinya, walaupun tidak secara direct dia mengaku, tapi ana yakin itu dia… dan kata-katanya, dari dulu, kini dan mungkin, insyaAllah selamanya, tetap terasa kemanisan ukhuwah antara kami. Ana bersyukur tekaan ana tepat, ana bersyukur ketemu dengan dia di alam maya, walaupun mungkin aje kami akan bertemu secara fizikalnya esok-esok, tapi ana bersyukur kerana diantara kami, hati tetap kuat merasakan keberadaan ukhti fillah yang sangat2 dekat di hati, walaupun secara zahirnya, kami jauh merentasi negeri….

Subhanallah, hanya mereka yang pernah merasakan ukhuwah yang seperti ini saja yang akan faham maksud ana, ukhuwah yang terjalin atas jalan yang mulia ini, tidak ada taranya. Wajah-wajah yang terbayang tiap kali doa rabitah dipanjatkan, itulah bagi ana kemanisan ukhuwah fillah yang dicampakkan oleh Allah ke dalam hati hamba-hamba yang dikehendakinya. Ianya merupakan anugerah Allah, yang tak dapat dibeli dgn wang ringgit dan harta benda.

Perhatikan Surah Al Anfal :62-63 di bawah;

                (هُوَ ٱلَّذِىٓ أَيَّدَكَ بِنَصۡرِهِۦ وَبِٱلۡمُؤۡمِنِينَ (٦٢) وَأَلَّفَ بَيۡنَ قُلُوبِہِمۡ‌ۚ لَوۡ أَنفَقۡتَ مَا فِى ٱلۡأَرۡضِ جَمِيعً۬ا مَّآ أَلَّفۡتَ بَيۡنَ قُلُوبِهِمۡ وَلَـٰڪِنَّ ٱللَّهَ أَلَّفَ بَيۡنَہُمۡ‌ۚ إِنَّهُ ۥ عَزِيزٌ حَكِيمٌ۬ (٦٣

Dialah yang menguatkanmu dengan pertolonganNya dan dengan (sokongan) orang-orang yang beriman. (62) Dan (Dialah) yang menyatu-padukan di antara hati mereka (yang beriman itu). Kalaulah engkau belanjakan segala (harta benda) yang ada di bumi, nescaya engkau tidak dapat juga menyatu-padukan di antara hati mereka, akan tetapi Allah telah menyatu-padukan di antara (hati) mereka. Sesungguhnya Dia Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana. (63)

  ~Tiada ukhuwah tanpa iman dan tidak sempurna iman tanpa ukhuwah~

Ukhti yang satu ni, memang ana respect dari dulu lagi. Segala yang baik, cukup terserlah pada dirinya. Beruntung mereka yang dapat berada dekat dengannya, kerana dia adalah diantara mutiara-mutiara yang jarang2 sekali kita perolehi di zaman ini, yang mana setiap kali kita bersamanya, kita teringatkan Allah, setiap kali butir bicara yang keluar dari bibirnya, mahu saja segera kita tadah, dek kerana sangat berharga. Dia adalah merupakan ukhti yang banyak berfikir, dan banyak beramal. Cakapnya hanya pada tempat2 yang diperlukan, dia lebih banyak memerhati dan tersenyum, hanya akan memberi pendapat bila diminta atau bila benar2 dirasakan perlu.

Ini adalah sebahagian dari jawapannya pada ana yang menyebabkan ana lena malam tadi dalam rasa rindukan ukhti ana yang sorang ni….

  Seseungguhnya ruh/jiwa adalah merupakan jundun mujannadah, tanpa ditaarufkan hati sudah dapat merasakan..

panjang lagi jawapannya, tapi cukuplah ana kongsi yang ini saja.

Perhatikan juga sabda Rasulullah saw dalam hadisnya ;

“Imam Malik telah meriwayatkan daripada Nabi saw, baginda bersabda, Allah swt berfirman : ‘Telah wajib kecintaanku bago orang yang berkasih sayang di jalanKu, yang berhimpun keranaKu, yang saling ziarah menziarahi di JalanKu dan saling berbelanja di JalanKu.'”

Dan biarlah para pembaca sekalian menjadi saksi ana di sini, ANA SAYANGKAN UKHTI ANA NI (yang punya diri akan tau siapa yang ana maksudkan), LILLAHI TAALA.  Banyak sungguh kenangan ana dengannya, yang tiap satunya sangat bernilai buat diri ana…

normal_g_w20

“When I asked Allah to give me flower, He gives me a garden, I asked for a tree, He gives me forest, I asked for a river, He gives me ocean, I asked for a friend, He gives me ‘you’, Thank You Allah…”

Semoga kita tetap tsabat di atas jalan ini, dan sering saling mendoakan, mudah2an bertemu kita di Jannah Allah nanti. Ameen. 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s