‘Ghalit’ dengan Teknikal…

Baru-baru ni kami beramai-ramai ke Dungun atas satu urusan. Alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar, dan kami semua pulang dengan rasa penuh keinsafan di dada, betapa banyaknya kerja yang menunggu… betapa sedikitnya masa yang ada. Puas dengan segala ilmu dan amanat yang diberi, kami pulang dengan harapan dapat melaksanakan tugasan sebaik mungkin, takut tak terjawab di depan Allah nanti.

wallpaper67

Satu perkara yang sangat2 terkesan di hati ana, dan ana kira di hati ramai yang lain juga, apabila kami diperingatkan supaya jangan memandang enteng dengan doa dan amalan dalam memastikan kejayaan sesuatu program yang dirancang. Ana pernah sentuh dalam salah satu posting ana sebelum ni, tentang bagaimana jemaah tabligh di US/UK dulu mengkhususkan satu majlis zikir di tengah2 berjalannya ijtima’ mereka dalam memastikan semuanya berjalan dalam rahmat dan redha Allah swt jua. Suami sendiri pernah ditugaskan duduk dalam majlis zikir tersebut, dan anggota majlis itu dari awal hingga akhir program hanya ditugaskan untuk berzikir ( termasuk solat sunat, ngaji Quran, dzikir2 tertentu dan seumpamanya ), malah makan mereka juga adalah secara bergilir, semata2 untuk memastikan dzikir kepada Allah itu tidak putus.

Bukan nak kata itu semua wajib dibuat juga sekarang, tapi kepentingannya itu boleh kita pelajari sebenarnya, dan boleh kita contohi di mana perlu. Kalau diimbas semula, setiap selesai sesuatu program, post-mortem akan kita buat, dan rata2, setakat ini, jarang sekali kita nak mengambil kira lemahnya hubungan kita dengan Allah lah yang menjadi sebab sesuatu program itu kurang berjaya. Kita lebih kepada menganalisa sebab2 teknikal mengapa program yang dirancang, disusun tak mendapat sukses maksima yang kita harapkan. Kita selalu lupa bahwa faktor utama berjaya atau tidaknya apa yang dirancang, terletak pada kekuatan doa kita memohon kepada Allah supaya dijayakan sebaik mungkin setiap program itu. Nyata sekali hubungan kita dengan Allah terlalu lemah.

Bukankah sepatutnya, kita menghisab amalan kita, doa kita, apa sudah kita mohon sedikit kekuatan dari Allah untuk menjayakan rancangan kita? Apa sudah kita berdoa kepada Allah supaya memastikan ada tertinggal kesan yang sepatutnya dihati semua yang terlibat, supaya program yang dirancang tidak berlalu sia2 sahaja? Apa sudah kita semua memastikan amalan setiap ahli mantap sebelum satu2 program itu dilaksanakan, mudah2an dengannya Allah melancarkan dan menjayakan program yang telah dirancang? Subhanallah… ana kira ana tak perlu menjawabnya di sini, masing2 kita tahu realiti yang sebenarnya, maka, ‘live with it’! Kalau terasa bersalah, mohon ampunan Allah swt, mudah2an kita belajar dari sini untuk tidak mengulanginya lagi dimasa akan datang. Kalau masih merasa itu semua adalah faktor sampingan yang tidak terlalu penting, maka mohonlah petunjuk Allah bagi membetulkannya.

Mungkin ada yang mengatakan,

‘apa pulak, bukan kita tak solat subuh ke, tak baca ma’thurat ke dipagi hari program tu’,

tapi yang ana nak tekankan di sini, dalam tiap meeting kita untuk sesuatu program itu, kita selalunya lupa untuk mengingatkan/ memastikan ahli supaya kuat pergantungannya dengan Allah, dan banyakkan berdoa mohon dilancarkan segala urusan. Penekanan tidak diberikan secara yang sepatutnya, kepada yang selayaknya. Malah, kalau nak diperhalusi lagi, kita terlalu melebihkan urusan teknikal dari isinya, atau objektifnya. Kita lebih concern tentang appearance luarannya, tanggapan orang lainnya, atau malah kita lebih mahu memastikan program itu dapat dilaksanakan saja, tapi bab kesannya pada hati masing2, kita selalu cuai. Asal ada program, cukup. Objektif tercapai atau tidak, lain cerita…. betapa tersilapnya kita…!

allah_2

Baru2 ni pun, perkara yang sama telah kami bangkitkan juga, namun anehnya bila ditanya, masih kurang yakin, atau terlupa untuk menjawab seperti yang sepatutnya. ternyata sekali, kita terlalu terkesan dengan sekeliling, dari ilmu yang telah kita pelajari sendiri…

‘tak de sorang pun jawab bab pergantungan ni, should I jawab macam depa jugak?’
‘semua jawab bab teknikal, kita pun teknikal jugaklah’
‘apa lagi ya jawapan yang seumpama mereka?’

Benarlah, bila kita dah terlalu ‘ghalit’, leka dan ghairah dengan teknikal, tak ingat dah dengan lessons yang pernah kita pelajari sendiri dulu, hatta yang pernah ana tulis sendiri pun, tak mampu nak membawa ana kepada jawapan yang tepat itu… Astagfirullah… lemahnya diri ini.

Wallahu’alam.

4 thoughts on “‘Ghalit’ dengan Teknikal…

  1. salam mak pekaba sume….
    mantap2 artikel2 ni…adm igtnk tulis sket2 artikel pastu ltk dlm blog mak ni, leh? koman2 dapt la gk saham sket2 hehe yang bace blog ni pon ramai nmpknye….
    kim slm kat sume ye

  2. blog multiply tu x jalan da…so xde saluran nak bg artikel2
    so nnt kalu adam da ade artikel2 nnt adm bg la ye
    idea byk cume skang ni xde space je nk buat

  3. okay, will be waiting then….
    make sure jaga Quran, jaga iman and amal okay. Make lots of doa for us all. Take care

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s