Teman Sejati

Ana dalam kereta dengan anak bongsu ana, baru sahaja menghantar kak Hanan dan dua lagi rakan sekelasnya yang menumpang di rumah sementara menunggu masa untuk latihan Kadet Remaja Sekolah jam 3 ptg. Ammar menyuarakan hatinya,

17-sahabat

” Bosan lah mak, bila kawan2 Ammar nak datang rumah kita macam kawan2 kak Hanan tu?”, lalu ana pun mengusik,
“Kawan2 Ammar semua bo-boy, tunggang langgang le bilik dan rumah mak nanti…. tak moh lah!” dan dia menjawab,

“Mana ada kawan2 Ammar macam tu, Khaidir tu, baik je apa, dia bukan lasak, tapi ngarut je.!!” Ammar mempertahankan kawannya. Ana terus provok dia lagi,

“Mana Ammar tau, kat sekolah dia takut muallim, dia buat baik lah, kat rumah, terbalik katil kot? Habis almari dia dia kecahkan…?”, lalu ana dihadiahkan muka yang mencuka, sambil tangan menepuk lengan ana, tanda protes,

“Tak baik mak cakap macam tu kat kawan Ammar!”. Dalam diam, ana akui semangat setia kawan anak ana yang berumur 7 tahun ini….Alhamdulillah, moga manisnya ukhuwah itu dapat dikekalkan.

Ana pun teringatkan kisah berkawan nih. Pepatah Melayu menyebut, ‘Berkawan biar seribu, berkasih biar satu’, setuju? Dalam Islam memang kita disarankan untuk banyak berkawan, tapi yang rapatnya, biarlah kawan yang benar2 dapat memberi manafaat buat kita. Kawan yang umpama penjual minyak wangi, tak kita beli pun, bau harumannya melekat juga ke kita. Tapi kalau berkawan dengan tukang besi, duduk dekat tu, kalau tak terpercik apinya ke kita pun, bahang panasnya tetap terasa. Maka kenalah pilih kawan yang benar2 baik untuk kita rapat kepadanya.

Kawan yang baik adalah mereka yang apabila kita melihatnya, mengingatkan kita pada akhirat. Setiap kali kita bersamanya, tutur bicaranya bukanlah yang sia-sia. Memang senang nak buat ramai kawan, tambah2 pulak kalau kita ni memang jenis yang peramah. Ramah adalah satu aset penting seorang daie. Tapi kalau setiap perjumpaan kita dipenuhi dengan sembang kosong sahaja, takut2 yang asalnya aset kini berubah menjadi liabiliti pulak. Percakapan yang sia-sia, sembang kosong tanpa isi yang bernas ditakuti akan memakan diri sendiir, sebab kita akan disoal dengan setiap detik yang telah kita gunakan. MasyaAllah, itulah pentingnya kawan yang bila kita bersamanya, meningkat iman dan rasa takut kita pada Allah.

Teringat ana pada pepatah Melayu ‘Kawan ketawa ramai, kawan menangis susah nak cari’. Bukan nak cerita huraian dari pepatah di atas, cuma ana nak kongsi satu pengalaman di Jepun dulu. Sister ni, agak pendiam, tak banyak cerita, tapi lebih banyak mengikut aje. One day, kami sama2 menziarahi teman dari Iran, yang sedang sakit. Dalam menangis, sister Iran ni mengadu betapa dia merasa musibah yang bertimpa2 atasnya. Mana dengan anak2 yang masih kecil, ramai lagi, suami pula sibuk selalu dengan gaya hidup ‘workaholick’ Jepun, tersedu-sedulah dia bercerita pada kami. Lalu, dengan tenang, rakan ana yang sorang ni memegang lembut tangan sister Nasrin dari Iran tu, sambil berkata,

“Sister, sometimes Allah tests you in so many ways for so many times, because He just loves to hear your prayers to Him. He loves everytime you turn to Him, suplicating with your tears, feeling your own humbleness infront of His Greatness and the more He loves hearing those from you, the more tests He is testing you. Take those tests as a sign that He loves you…”

And ofcourse, bukan sister Nasrin saja yang makin kuat tangisnya, kami yang ada bersama pun, turut menangis dan terkedu, terpana dengan pujukan sahabat tadi, yang pada ana sangat tepat serta menyentuh hati yang paling dalam. Apa lagi kita nak, kalau kita merasa indah merayu, menangis sambil bermunajat pada Dia yang Satu, with the thought dan yakin bahwa Allah suka kita merayu, merintih padaNya? Ini dia, the kind of sahabat yang kita nak selalu duduk bersama. Tiap patah perkataan, bernas belaka.

Kadang-kadang kita terasa basahnya doa yang kita panjatkan kepada Allah swt. Terasa syahdunya kita bermunajat kepadaNya, namun selalu juga doa yang kita tadah kepada Allah, berlalu kering tanpa terasa menusuk di hati kecil kita…. apakah sebabnya berlaku perbezaan sedemikian rupa? Ana sendiri tiada jawapannya. Yang pasti, terasa kekosongannya bila tiba2,

“Eh!, Dah habis doa yang aku baca tadi?”…. Allahuakbar! Ruginya….

Adakah kerana terlalu banyak dosa dan maksiat kita sebelum tu, sehingga ‘kering’ doa kita?
Adakah kerana terlalu lali dengan perkara yang lagha, sia-sia, sehingga hati tidak lagi sensitif bila menadah tangan kepadaNya?
Adakah kita kurang yakin dengan doa kita?
Adakah kita merasa sudah serba cukup, dan doa hanya sebagai rutin lepas solat saja? atau banyak lagi sebab2 lainnya, kita jawablah sendiri.

dq2

Yang pasti, perbanyakkanlah berdoa, supaya Allah hidupkan hati kita, agar selalu peka dengan dosa. Agar Allah terus beri kita rasa ‘basah’ dalam memanjatkan doa kita padaNya. Bukan mudah nak mendapatkan perasaan itu, tapi ana yakin, ia jugak bukanlah mustahil. Para sahabat, tabien dan salafus soleh telah membuka jalan memberi tauladan pada kita untuk kita mencontohi mereka.

wallahu’alam.

2 thoughts on “Teman Sejati

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s