Gagasan Besar untuk Jiwa Besar

Menyendiri untuk mencari kekuatan diri dalam menongkah arus kehidupan yang sangat-sangat mencabar!!

sujud

Pilihlah satu saat, satu ketika untuk kita berduaan dengan Allah…. memohon, merayu, merintih dan meminta sedikit kekuatan buat bekal mendepani mehnah seorang daie. Saat dan ketika yang menjadi pilihan, terpulang kepada kita, terpulang pada kesesuaian kita, yang penting biarlah berkualiti.

Salah seorang ukhti karib ana ada menelefon ana baru-baru ni, menyatakan kerisauan beliau dengan kemelut-kemelut yang melanda negara, bangsa, apatah lagi agama. Katanya malam itu lewat telefon sekitar jam 10,

“Enti, kerja kita berat enti, sangat berat! Kita menongkah arus, kita perlu kuat enti, kita perlu kuat bangun malam, pohon kekuatan dari yang Maha Kuat, enti…”

MasyaAllah, SubhanAllah, Syahdu bunyinya dalam ketar suara menahan airmata ana kira. Memang apa yang didengarinya melalui berita malam itu, benar-benar mengesani hati dan naluri seorang daieyah di jalan Allah. Dia bimbang, dia gusar dengan apa yang bakal menimpa kalau kita terus leka membiarkan diri dibuai mimpi. Mimpi apa? Mimpi menyangka kita sedang berusaha melakukan sesuatu, padahal, kecil sangat, belum tentu sangat ada kesannya pada masalah yang datang menghinggap. Dia bimbang kita terpedaya dengan tipu daya syaitan yang sememangnya terus gigih memesongkan anak Adam tanpa mengira masa. Nampak berusaha, walhal tiada apa-apa.

Alhamdulillah, ana bersyukur punya teman seperti dia….

Sesungguhnya itulah yang paling wajar kita lakukan, memohon kekuatan dari yang Maha Kuat. Kita memang menongkah arus, malah kita membawa gagasan yang cukup besar, yang memerlukan pada peribadi yang berjiwa besar, peribadi yang bersemangat besar, bercita-cita besar, bermatlamat besar, berwawasan besar dan berusaha dalam skala yg ‘besar’. Mana mungkin gagasan sebesar ini dipikul oleh mereka yang punya jiwa kerdil, penakut, pengecut, berusaha ala kadar, asal buat, sudah?

Mendepani masalah umat dengan gagasan besar perlu pada jiwa besar, namun dalam memohon kekuatan berjiwa besar dari yang Maha Besar itu, memerlukan kita merasa betapa kecilnya kita di hadapanNya. Allahu Akbar!! Betapa kita tidak berdaya melainkan dengan Dia. Betapa kita lemah, melainkan dengan izinNya.

Menongkah dua jenis ‘arus perdana’ di depan kita, yang perdana, mahu pun yang ‘anti-perdana’, yang mana kedua-duanya sama-sama membawa padah pada agama nan tercinta, tidak syak lagi, kita tiada daya untuk semua itu kalau tiap kita masih lagi di takok lama, tanpa persediaan ‘Ruhhi’ yang secukupnya.

Gagasan besar apa yang begitu mengetuk pintu hati ukhti ana yang sorang ni? Gagasan besar apa yang benar-benar terasa kesannya di naluri daieyah, peribadi yang satu ini?  Kami sama-sama pulang dari mendengar taklimat mengenai gagasan besar ini, hati terasa bagai dicuit-cuit memikirkan perlaksanaannya yang entah seperti apa yang bisa kami lakukan. Memang terasa kecilnya jiwa di sisi gagasan yang sedemikian besarnya. Mampukah diri dan jiwa yang kecil ini memikul gagasan hebat  lalu menongkah arus untuk sampai ke destinasi yang diimpi?

Ah!!! Tiada jalan lain selain melengkapkan diri agar berhati teguh, berjiwa besar, berjuang dan berjihad membawa, memikul hatta kalau perlu mengheret sekali pun, ianya tetap perlu dilaksanakan dan akan dilaksanakan oleh mereka yang dipilih Allah!!! Maka, berusahalah kita, supaya termasuk dalam golongan pilihan Allah untuk menjadi pelaksana kepada gagasan besar ini….Mohonlah, rayulah, rintihlah, menangislah….mudah-mudahan Allah tidak meminggirkan kita, tidak mencicirkan kita dari bersama-sama kelompok yang bekerja dan berusaha.

Tidak ada daya dan upaya kita, melainkan dengan kurnia Allah jua.

Gagasan besar apakah dia?

flower+logo isma<

Mengembalikan keagongan Islam di Malaysia melalui kehebatan bangsa Melayu! Jangan lagi kita redha bangsa kita dihina, dipijak dan dihenyak, kerana kelalaian dan kecuaian kita yang meninggalkan nilai-nilai dan ajaran Islam dalam kehidupan seharian kita. Seperti kata Saidina Umar Al Farouq : “Mulianya kita kerana Islam”, maka bila Islam tidak lagi di’tegak’kan dalam diri, maka jadilah kita insan yang hina, insan dan bangsa yang mudah diperkotak katikkan sesuka hati mereka. Kami tidak rela!!

~ Dalam menegakkan Islam di Malaysia, fokus pada penegakkan Islam dalam bangsa tonggak Malaysia, yaini MELAYU! ~

Bukankah itu semua menongkah arus ‘Malaysian Malaysia’ mau pun ‘Satu Malaysia’??

AYUH! BANGKITLAH, BERUSAHALAH, MUNAJATLAH, SEMOGA KITA BERJIWA BESAR MELAKSANA GAGASAN YANG BESAR….

Perhatikan Surah Muzzammil : Ayat 1 – 8,

يَـٰٓأَيُّہَا ٱلۡمُزَّمِّلُ (١) قُمِ ٱلَّيۡلَ إِلَّا قَلِيلاً۬ (٢) نِّصۡفَهُ ۥۤ أَوِ ٱنقُصۡ مِنۡهُ قَلِيلاً (٣) أَوۡ زِدۡ عَلَيۡهِ وَرَتِّلِ ٱلۡقُرۡءَانَ تَرۡتِيلاً (٤) إِنَّا سَنُلۡقِى عَلَيۡكَ قَوۡلاً۬ ثَقِيلاً (٥) إِنَّ نَاشِئَةَ ٱلَّيۡلِ هِىَ أَشَدُّ وَطۡـًٔ۬ا وَأَقۡوَمُ قِيلاً (٦) إِنَّ لَكَ فِى ٱلنَّہَارِ سَبۡحً۬ا طَوِيلاً۬ (٧) وَٱذۡكُرِ ٱسۡمَ رَبِّكَ وَتَبَتَّلۡ إِلَيۡهِ تَبۡتِيلاً۬ (٨)

Wahai orang yang berselimut!. (1) Bangunlah sembahyang Tahajud pada waktu malam, selain dari sedikit masa (yang tak dapat tidak untuk berehat), (2) Iaitu separuh dari waktu malam atau kurangkan sedikit dari separuh itu, (3) Ataupun lebihkan (sedikit) daripadanya dan bacalah Al-Quran dengan “Tartil”. (4) (Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana) sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya). (5) Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa) dan lebih tetap betul bacaannya. (6) (Kami galakkan engkau dan umatmu beribadat pada waktu malam), kerana sesungguhnya engkau pada siang hari mempunyai urusan-urusan yang panjang kira bicaranya; (7) Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah (amal ibadatmu) kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan. (8)

“Ya Allah, berikanlah kekuatan pada hambaMu yang lemah ini untuk kuat bermohon dan bermunajat kepadaMu Ya Allah.” Ameen…Ya Rabbal’alamin.

One thought on “Gagasan Besar untuk Jiwa Besar

  1. susahnya nak bangun malam, hanya Allah yang tahu.
    susahnya nak bangun malam, hanya mereka yg mencuba yg tahu
    susahnya nak bangun malam, kerana susahnya nak lawan nafsu…..
    memang susah, tapi tak mustahil.
    pokok pangkal atas diri sendiri jugak.
    berusahalah, cubalah…..semoga berjaya. INSYAALLAH.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s