~ Nostalgia USA (3) ~

Alhamdulillah… akhirnya, Islam yang ana faham dari bumi Malaysia, telah diperteguh dan diperkayakan dengan pengalaman ana bersama-sama dengan umat Islam lain dari pelbagai pelusuk dunia, termasuk Palestin, Arab Saudi, Libya, Algeria, Sudan, Kuwait, UAE, Iraq, Iran, Bangladesh, Pakistan, malah India. Bermuamalah dan bemu’ayasyah bersama mereka telah benar2 membuka minda ana pada pendekatan Islam yang sebenar. Hidup bertoleransi dengan mazhab yang berbeza dari Syafie misalnya, telah mangajar ana untuk memahami bahwa Islam itu benar2 luas, mudah dan indah. The thought that we all can sit together, discuss and argue dalam harmoni ukhwah Islamiyah, sangat2 ana hargai.

musim panas di US, panas tapi kering, so kita tak mudah berpeluh.

musim panas di US, panas tapi kering, so kita tak mudah berpeluh.


Masakan tidak, kalau di Malaysia, sekali kita bertekak dalam mana2 perbincangan (suasana sebelum ana ke USA), permusuhan itu akan terbawa hingga ke luar bincang/mesyuarat. Masing2 enggan bertegur sapa bagi memulai bicara. Namun lain halnya dengan org2 Arab yang ana lihat sangat mudah ‘bertekak’ sewaktu berbincang, bertelingkah yg benar2 hebat, bagi menegakkan hujah masing2, yg bagi ana, senarionya tak ubah seperti nak bersinsing lengah kalau dalam budaya org Melayu. Ironiknya, selesai berbincang, mereka seolah-olah seperti asal semula, lupa terus pada pertelingkahan tadi… malah, sebelum meninggalkan majlis, ukhuwahnya tampak lebih kukuh lagi, indah sungguh bila Islam itu dapat dihayati dengan kefahaman. Subhanallah.

Pokok bicara ana kali ini sebenarnya ingin menyentuh suasana kami berinteraksi sesama muslims di USA. Rata-rata kami ini ibarat anak-anak kecil yg tak sepatutnya dilepaskan keluar negara sejauh itu untuk sambung belajar. Memang saiz Malaysian, kebanyakannya lebih kecil dari org Arab, umur kami juga terlalu muda mengikut perkiraan mereka. Pernah suatu ketika, kami berlapan berjalan kaki dalam snow tebal nak ke kelas, merentasi hi-way, lalulah sebuah kereta pak Arab dari Kuwait ketika itu, lalu dia mengajak kami masuk sekali. Kereta di US memang besar, tapi kami berlapan! Mana mungkin, tambahan pula pak Arab yg sorang ni memang sangat kami geruni kerana rupanya memang sgt garang. Maka berebut2lah kami nak duduk di seat belakang, lalu bertolak2lah kami mengelak dari duduk paling hampir dgn Pak Lah (gelaran kami utk Bro Abdullah ni), lalu kami dimarahinya seraya berkata;

“Come on! Its snowing out there! There’s nothing to be shy or be afraid of! You are all like my own kids that I left in Kuwait. So young, and yet here you are, walking by yourselves in the snow! Get in fast!!”

Kami pun apa lagi, kelam kabutlah masuk lepas kena marah. Rupa2nya, Pak Lah yg tampak sgt garang tu, setiap kali solat berjemaah akan menangis seperti bayi kecil di hadapan Allah! Bayangkan bila dia bersolat sendirian…

Selain dari warga muslims paling muda ketika itu, kami pelajar2 Malaysia juga adalah warga yang paling miskin, walaupun ber’scholarship’ JPA sekitar USD400 sebulan! Pelajar Indonesia, rata2 adalah pelajar Masters atau PhD yang punya biaya lebih lumayan. Maka kami selalu menjadi ehsan pak2 Arab yang memang terkenal kaya raya. Raya Qurban di Pueblo pada tahun 1982/83 mencatat sejarah bagi kami bila dibanjiri dengan longgokkan daging qurban. Rumah pelajar lelaki yg bertempat ditingkat atas Islamic Centre Pueblo, menjadi tempat pak2 Arab melambakkan daging qurban masing2 untuk diagih2kan pada rumah sisters sekali. Menurut suami, memang keterlaluan banyaknya daging sehingga busuk, sebab tiada tempat penyimpanan. Kami pulak terlalu naive ketika itu untuk mencari jalan mengawet/mendingin beku daging2 tersebut, walhal, ketika itu musim sejuk. Memang kami terlalu muda, dan memang berlaku satu pembaziran….

Makan masakan Arab adalah sesuatu yang sangat2 kami hargai dan sangat2 kami nantikan. Cous-cous, satu makanan ruji Libya adalah antara makanan kegemaran suami ana dari dulu sehingga kini. Cous-cous yg diperbuat dari semolina, seakan spaghetti, tapi dalam bentuk bijirin halus umpama nasi (lebih halus dari nasi sebenarnya), dimakan bersama lauk ‘gulai’ kambing bersama kacang kuda. Memang lazat. Selain itu, nasi yg dibungkus dalam daun anggur atau kobis, juga adalah sesuatu yg baru bagi kami. Malah terung besar yg disumbat dengan nasi juga enak. Baklava adalah sejenis manisan yg menjadi kegemaran kami semua. Walaupun manis, tapi memang delicoius!! Sepanjang bulan Ramadhan adalah bulan pesta makan bagi kami pelajar2 Malaysia. Jarang sekali kami memasak di rumah. Selalu sangat kami mendapat undangan berbuka puasa di rumah pak2 Arab ni. Subhanallah, ikram mereka pada kami ‘anak2 kecil’ ini sangat luar biasa.

Pernah dalam satu sesi makan malam, kami para sisters diajak makan bersama dengan juadah yang tersangat banyak dan tersangat istimewa. Dalam seronok makan, tiba2 muncul seorang makcik Arab yang agak berumur, duduk dengan kami. Beliau asyik memerhati kami makan sambil tersenyum, seronok katanya tengok kami makan dengan penuh selera. Bila diajak berbual, ternyata beliau tak berupaya berbahasa selain Arab. Maka kami banyak ber’sign’ language lah jawabnya. Di situ saja, sudah banyak tertawanya…. lain yang dimaksud, lain yg difaham. Macam ayam dan itik berbicara.

Makcik tersebut berasal dari Libya, datang bersama dengan dua orang anak terunanya yang masih belajar di univercity yg sama dengan kami, dan kedua2nya memang terkenal sebagai chef ijtimak tabligh di sana. Rupa2nya, makanan yg dijamu kami malam itu, adalah hasil tangan mereka tiga beranak. Dan dalam selera kami makan tu, barulah tuan rumah bersuara, bahwa makcik tu sebenarnya tengah sibuk nak mencari menantu buat kedua anak2nya yang masih bujang tu… Apa lagi, menjerit ‘kecil’lah kami bila menyedari bahwa kami diperhatikan tadi dengan penuh minat dan niat dari seorang ibu Arab yang sedang menilai setiap kami rupanya!!! Kami pulang dengan perut yg penuh berisi, alhamdulillah, tapi lucu, kasihankan makcik tadi yang pastinya pening kepala melihat kami anak2 kecil yg sangat keanak-anakan. Memang jauh beza perilaku kami berbanding anak2 Arab diperingkat umur kami ketika itu…1980 an…

Wallahu’alam.

(Maaf, ana belum dapat izin suami nak cerita kisah bait muslim di sana, nantikan dulu ya!)

One thought on “~ Nostalgia USA (3) ~

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s