Archive | August 2009

Andai Ini Ramadhanmu Yang Terakhir….

(Ana dapat nukilan ni dari adik ipar ana Azwa, di Kluang melalui emailnya pada ana pagi semalam… tak diketahui, asal ciptaannya dari siapa, bisa saja dari Azwa sendiri, mungkin, tapi ana kira elok saja untuk dibuat muhasabah diri menjelang Ramadhan Al Mubarak ni nanti, insyaAllah.)


bln ibadah

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir………
tentu siangnya engkau sibuk berzikir
tentu engkau tak akan jemu melagukan syair rindu
mendayu..merayu. ..kepada- NYA Tuhan yang satu
andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
tentu sholatmu kau kerjakan di awal waktu
sholat yang dikerjakan.. .sungguh khusyuk lagi tawadhu’
tubuh dan qalbu…bersatu memperhamba diri
menghadap Rabbul Jalil… menangisi kecurangan janji
“innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil ‘alamin”
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku…
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekalian alam]

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir……………..
tidak akan kau sia siakan walau sesaat yang berlalu
setiap masa tak akan dibiarkan begitu saja
di setiap kesempatan juga masa yang terluang
alunan Al-Quran bakal kau dendang…bakal kau syairkan

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir……………
tentu malammu engkau sibukkan dengan
bertarawih.. .berqiamullail. ..bertahajjud. ..
mengadu…merintih. ..meminta belas kasih
“sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi…aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU”

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir……………..
tentu dirimu tak akan melupakan mereka yang tersayang
mari kita meriahkan Ramadhan
kita buru…kita cari…suatu malam idaman
yang lebih baik dari seribu bulan

andai kau tahu ini Ramadhan terakhir……………..
tentu engkau bakal menyediakan batin dan zahir
mempersiap diri…rohani dan jasmani
menanti-nanti jemputan Izrail
di kiri dan kanan …lorong-lorong redha Ar-Rahman

Duhai Ilahi….
andai ini Ramadhan terakhir buat kami……..

jadikanlah ia Ramadhan paling berarti…paling berseri…
menerangi kegelapan hati kami
menyeru ke jalan menuju ridho serta kasih sayangMu Ya Ilahi
semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti

Namun teman…
tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
apakah Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali bagi dirinya
yang mampu bagi seorang hamba itu hanyalah
berusaha…bersedia …meminta belas-NYA

wahai tuhan, ku tak layak kesyurgamu … namun tak pula aku sanggup ke Nerakamu …
kami lah hamba yang mengharap belas darimu
“ya allah jadikan lah kami hamba2 mu yang bertaqwa..
ampunkan dosa2 kami kedua ibubapa kami .dosa semua umat2 islam yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia” Amin……

andai benar ini Ramadhan terakhir buat ana,
MAAFKAN SEMUA KESALAHAN YANG PERNAH ANA LAKUKAN …………

Advertisements

Dilema Seorang Isteri II

nasib dan takdir

Saleha hanya dapat memerhati dari kejauhan…. Ilham berjalan menyusuri pantai, bermain-main di gigi air laut yang kian surut sedikit demi sedikit. Saleha hanya mampu berdiri disebalik tabir langsir bilik chalet yang disewanya. Dia dan Ilham berpakat untuk sama-sama ke Pantai Tanjung Bidara, menyewa dua buah chalet yang berasingan……………

Dua chalet?

Berasingan?

Itulah hakikatnya! Satu chalet di hujung sebelah utara resort, dan satu lagi chalet di hujung sebelah selatan resort. Jarak antara dua chalet lebih kurang 800 meter. Memang ada privacynya. Apa yang berlaku di mana2 antara dua chalet, tak akan terhidu di chalet yang satu lagi. Memang itulah perancangan mereka sedari awal. Walaupun pergi bersama, tapi akan terpisah jua di sana. Namun, yang mereka berdua terlepas pandang adalah kedua-dua chalet mengadap panorama pantai yang sama. Subhanallah… memang sudah ditakdirkan Allah juga.

Saleha tersenyum memerhati suami tercinta yang sedang asyik dan leka bermain pasir dan air laut. Tampak kini raut wajah ceria suami yang dulunya makin pudar dan sirna. Saleha puas, hatinya lega. Terubat juga dia dapat melihat semula senyum tawa riang suami tercinta. Dalam hati Saleha terdetik,

‘Semoga abang berbahagia. Semoga semua ini tidak sia-sia.’

Continue reading

Ramadhan Datang Lagi…..Alhamdulillah.

rindu ramadhan

Alhamdulillah, setinggi2 kesyukuran kita rafakkan ke hadrat Allah swt kerana kini kita makin menghampiri bulanNya yang terlalu istimewa, iaitu Bulan Ramadhan AlMubarak. Dalam beberapa hari saja lagi, seluruh umat Islam akan ‘berpesta’ menyambut kedatangan bulan mulia yang dinanti2kan saban tahun. Benar, kita belum tentu lagi dapat bersama dengannya kali ini, kerana ajal dan maut, tiada siapa yang mengetahui, kecuali Allah. Namun, Ramadhan tetap akan menjengah jua (insyaAllah), maka rugilah sesiapa yang belum bersedia menerimanya….

Perhatikan firman Allah swt ini,

(يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُتِبَ عَلَيۡڪُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِڪُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ (١٨٣

Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.
(Al Baqarah :183)

Renung-renungkan lah ‘Pohon Taqwa’ kita kini.

Sepanjang berpuasa sebulan Ramadhan yang lalu, sebaik mungkin bekalan telah kita kutip untuk kita harungi setahun sebelum datangnya lagi Ramadhan kali ini, apakah masih rimbun Pohon Taqwa kita? Apakan masih bisa orang ramai berteduh mengambil manafaat darinya, atau sudah habis keguguran dedaunan hijau dek kurangnya siraman amal dan bajaan ibadat kita selama setahun ini?

Apakah masih berbuah pohon taqwa kita tadi sehingga dapat berbakti kepada makhluk Allah yang lainnya, atau usahkan berbuah sebiji dua lagi, tapi berputik bunga pun tidak dek kelalaian kita menyuburkannya dengan akhlak yang mulia berserta iman yang mantap sepanjang tahun selepas Ramadhan yang lalu? Tiada siapa yang dapat menjawabnya, selain diri kita sendiri…Perhatikan lah ‘Pohon Taqwa’ kita masing-masing.

Continue reading

Dilema Seorang Isteri

Airmata Saleha menitik lagi. Entah kali ke berapa dia menangis hari tu, Saleha tak pernah mengira. Dibiarkan saja hatinya melayan perasaan sedihnya seminggu dua ni. Dia terlalu banyak memikir. Terlalu banyak mencongak.
Siang tadi dia berkesempatan ke kedai buku dalam perjalannya dari tempat kerja untuk pulang ke rumah. Sesampai di rumah, sempat Saleha membelek2 halaman buku yang baru dibeli sementara menunggu waktu solat. Baru membaca tajuk ‘Gembira kerana dapat menggembirakan’, Saleha terus terbayang wajah suami tercinta, yang telah acap kali mengucapkan padanya;

tears

“Abang gembira kalau Saleha gembira. Dan abang sentiasa berusaha untuk buat Ayang gembira.”
Saleha tersenyum sendirian, terasa berbunga hatinya punya seorang suami seperti Ilham. Saleha akui, dia memang gembira disamping Ilham. Selama 20 tahun berumah tangga, bukan tak pernah datang badai melanda mereka berdua, namun syukur ke hadrat Allah swt, tak pernah kisah rumah tangga mereka perlu pada campur tangan orang luar, hatta keluarga sendiri. Alhamdulillah, semuanya dapat diselesaikan ‘within the four walls of their bedroom’. Saleha sangat2 merasa bahagia. Padanya, Ilham adalah seorang suami yang berjaya membahagiakannya. Detiknya dalam hati saat itu,

“Semoga aku juga adalah seorang isteri yang mampu membahagiakan suami tercinta.”
Lalu Saleha bangun mengambil air wudhu dan bersolat dengan penuh kesyukuran kepada Allah.
~~~~~~~
Continue reading