Antara Dua Kelebihan

manusia memenuhi dataran luar masjid

Suasana sekitar bandar Mekah saat hampir-hampir waktu wukuf, memang sarat dengan manusia. Bayangkan, jutaan manusia datang berkumpul di satu tempat pada masa yg sama untuk tujuan yg sama. Subhanallah… Tiap hari kita berdepan dengan kesesakan manusia di mana2. Sepanjang jalan nak ke masjid, memang melimpah dgn manusia. Dalam kedai2 makan dan restoran, memang penuh sesak tak terbayang. Syukurlah, pakej menyediakan makanan di hotel masing2. Kalau jadi macam jemaah Indonesia, contohnya, sudahlah datang dengan belanja yg jauh lebih mahal dari kita, hotel pulak memang jauh sungguh dari hotel2 jemaah Malaysia, makanan juga tak disediakan. Maka terpaksalah mereka berkongsi membeli makanan di restoran2 yg ada, walaupun harganya sengaja dinaikkan pada musim haji. Sangatlah mahal… sebab tu mereka berkongsi.

para jemaah memenuhi bhg dalam masjidil haram

Bila tiba malam hari, seusai solat isya, atau sewaktu dini hari, ketika mula bergerak ke masjid untuk solat subuh, perjalanan kami pasti akan melalui deretan2 manusia yg sedang berehat samada sambil sembang dan makan, atau sudah siap terlelap dengan mimpi masing2. Rupa2nya, ramai saje manusia yg datang tanpa ada tersedia tempat untuk mereka berteduh. Maka dalam terik panas mentari di waktu siang, mereka berlindung di bawah bayang2 bangunan sekeliling masjid. Bila malam mula melabuhkan tirainya sambil suhu mula jatuh membawa rasa dingin pada tubuh, diserbu pulak angin sejuk yg menggigit tulang, kebanyakan mereka akan mengerekot di atas hamparan tikar atau kotak2 yang dileperkan, dengan sehelai kain selimut yg litup menutupi hujung kepala ke hujung kaki mereka. Ya Allah…. bersungguh2nya mereka mengharungi susah dan payah demi menunaikan Rukun Islam yang kelima. Mujahadah mereka menghadapi semua itu, pastinya tidak sia-sia di sisi Mu.

permandangan sekitar pintu masjid nombor 65-Al Shebika

Berpusunya manusia memasuki pintu masjid untuk masuk merebut tempat yang paling afdhal atau sesuai, lalu menyaksikan sendiri bagaimana khusyuknya sebahagian besar jemaah menunaikan ibadah2 sunat seperti solat, tilawatul Quran, zikrullah atau berdoa, sambil airmata masing2 mengalir tika berbicara dengan Dia yang Maha Kuasa, Maha Melihat dan Maha Mendengar, hati ana tercuit.

“Ya Allah, di tengah2 lautan hambaMu yang sebegini ramai,terasa kecilnya aku ya Allah… Mereka semua datang mengharapkan rahmat dan pengampunanMu, datang memohon dan meminta hanya kepada Mu, sedang aku merasa benar2 kerdil di tengah2 mereka. Jangan sisihkan aku ya Allah, jangan pinggirkan aku. Aku hambaMu yang banyak dosa lagi hina, di tengah2 hambaMu yang lain ini, aku sedar, siapa lah aku ya Allah…?”

mencari rahmat dalam memandang kaabah yg dipenuhi ribuan manusia setiap ketika

Itu adalah antara monolog ana tiap kali memerhati suasana sekeliling. Hati pasti terasa sangat sayu. Kata2 dalam tazkirah yang bertajuk ‘Khauf wa Rajak’ selalu terimbas kembali. Takut pada kekerdilan diri sendiri yang terlalu banyak berdosa, lalai dan alpa, yang terlalu banyak terabai dalam ibadah sehariannya, namun hati kecil tetap menyedari betapa besarnya rahmat dan kasih sayang Allah terhadap hamba2Nya. Betapa semuanya membawa kepada perasaan yang teramat indah untuk dinukilkan. Dalam rasa takut, terselit 1001 pengharapan pada Allah yang Maha Agong. Perasaan halus nan indah sebegini, ana kira hanya dapat dirasai ketika berada di bumi Mekah, di Masjidil Haram, di depan Baitullah…. Itulah penangan Masjidil Haram ke atas hati umat manusia.

Maka terbayanglah betapa beruntungnya mereka yang menetap di sana. Berpeluang saban hari untuk mengunjungi Baitullah dan merasai keindahan beribadah di Tanah Haram tersebut. Betapa patut bersyukurnya mereka di sana…

Ramai sekali warga asing dari pelbagai negara Islam seluruh dunia yang bermastautin di sana, berkerja mencari rezeki di bumi suci tersebut. Pasti mereka senang berpeluang merebut pahala berganda yang Allah janjikan buat hamba2Nya yang beribadah di kedua2 Tanah HaramNya. Malah, ramai juga warga Malaysia yang sebegitu, dan kami berpeluang untuk bertemu dengan sebahagian mereka. Cakap arabnya, subhanallah, begitu ‘cair’ sekali, malah rupa pun sudah iras-iras warga arab juga. Seronoknya mereka….

gambar Masjid Nabawi dari Muzium Dua Tanah Haram

Benar, khusyuk dan tawadhu’nya rasa hati dapat dirasai bila berada di sana, seolah2nya, tak nak balik ke tanah air… sedih pilu di hati bila mengucapkan salam perpisahan dalam tawaf Wida’, hanya yg berpeluang merasa, yang akan mengerti. My niece pernah merajuk bila mamanya asyik menangis merindui tanah haram, seolah2nya anak2 di Malaysia tidak cukup untuk menghiburkan mama sepulangnya ke bumi Malaysia. Sesungguhnya, my niece belum merasa lalu belum memahami….

Namun, kajilah. Berapa ramai para sahabat yang sesudah kewafatan Baginda Rasulullah saw, kuburnya di Mekah atau Madinah? Bukankah kebanyakan mereka yang hebat2, kuburnya di seluruh pelusuk dunia? Apakah makna semua tu? Tidak mengertikah mereka akan kelebihan beribadah di Tanah Haram tersebut? Mengapa harus mereka keluar merantau meninggalkan Tanah Haram yg penuh dengan barokah dan janji2 pahala yang berganda? Masakan….

Masakan para sahabat ini tak mengerti! Maka pasti di situ ada alasan kukuh buat mereka meninggalkan bumi Mekah dan Madinah. Alasan yang benar2 kuat lagi ampuh, sehingga tergamak mereka mengorbankan fadhilat beribadah di Tanah Haram. Bersolat di Tanah Haram Mekah, memperoleh 100 ribu ganjaran, manakala bersolat di Masjid Nabawi beroleh 1000 ganjaran.

Sekadar hiasan - dalam dingin mlm dari jam 9.30 hingga ke subuh, berlantaikan tikar plastik di atas bumi, berbumbungkan langit ketika bermalam di Muzdalifah

Lalu, alasan itu, tidak lain dan tidak bukan, pastilah…. DAKWAH…!
Penerusan kerja2 para anbiya itu jauh lebih dititik beratkan oleh para sahabat kerana menyedari peri pentingnya menyampaikan risalah Rasulullah saw kepada sekelian manusia. Mereka memahami bahwa tiada yang lebih besar ganjarannya dari melaksanakan amar ma’ruf nahi mungkar, hatta beribadah di Tanah Haram juga tidak menghalang mereka untuk mengejar pahala seorang daie ila Allah.

Cukuplah tiga dalil dari Al Quran di bawah ini untuk menguatkan azam dan keyakinan kita bahwa kerja2 dakwah yang kita lakukan kepada umat manusia dari tanah asal kita itu jauh lebih bernilai dari kita asyik dengan ibadah2 khusus kita di Tanah Haram. Perhatikan ayat 33, Surah Fussilat yang berbunyi
“Siapakah yang terlebih baik perkataannya dari orang yang menyeru kepada Allah dan beramal Soleh…”
Juga dari Surah Al Imran, ayat 104.
“Hendaklah ada dikalangan kamu, umat yang menyeru kepada kebaikan, menyuruh dengan maaruf dan melarang dari kemungkaran; dan mereka itulah yang menang.”
Lagi dari Surah Al Imran, ayat 110 yang berbunyi;
“Kamu adalah sebaik2 umat yang dilahirkan bagi manusia, kamu menyuruh dengan maaruf dan melarang dari mungkar, dan kamu beriman kepada Allah.”

Sekadar hiasan - sebahgian jemaah lelaki dlm khemah ketika di Mina

Bukan menidakkan peranan besarnya fadhilat beribadah di Tanah Haram, tetapi kita sepatutnya menjadikan ‘lawatan’ dan ibadah kita ke sana sebagai satu usaha untuk mengecas batteri hati dan diri kita sebagai bekalan melaksanakan ibadah dakwah di tanah air sendiri. Bekalan itu sangat penting dan diperlukan untuk kerja yang jauh lebih payah, lebih mencabar, tetapi lebih hebat : Amar maaruf Nahi mungkar.

AYUH, KITA BELAJAR DARI PARA SAHABAT RadhiAllahu anhuma.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s