Archive | August 2010

Mukjizat Cinta Seorang Isteri…

(Got this in my email that I read this morning…from my sis-in-law. Thought of sharing it with all of you….Happy reading! Dan carilah hikmahnya yg tersurat lagi tersirat buat pedoman kita semua….para suami, lebih-lebih lagi para isteri.)

Sekadar hiasan - credit to Huzaifah UIAM Kuantan

Di Madinah ada seorang wanita cantik solehah lagi bertakwa. Bila malam mulai merayap menuju tengahnya, ia senantiasa bangkit dari tidurnya untuk shalat malam dan bermunajat kepada Allah. Tidak peduli waktu itu musim panas ataupun musim dingin, karena disitulah letak kebahagiaan dan ketentramannya. Yakni pada saat dia khusyu’ berdoa, merendah diri kepada sang Pencipta, dan berpasrah akan hidup dan matinya hanya kepada-Nya.

Dia juga amat rajin berpuasa, meski sedang berpergian. Wajahnya yang cantik makin bersinar oleh cahaya iman dan ketulusan hatinya.

Suatu hari datanglah seorang lelaki untuk meminangnya, konon ia termasuk lelaki yang taat dalam beribadah. Setelah shalat istiqarah akhirnya ia menerima pinangan tersebut. Sebagaimana adat kebiasaan setempat, upacara pernikahan dimulai pukul dua belas malam hingga adzan subuh. Namun wanita itu justeru meminta selesai akad nikah jam dua belas tepat, ia harus berada di rumah suaminya. Hanya ibunya yang mengetahui rahsia itu. Semua orang takjub. Pihak keluarganya sendiri berusaha memujuk wanita itu agar mengubah pendiriannya, namun wanita itu tetap pada keinginannya, bahkan dia bersikap keras akan membatalkan pernikahan tersebut jika persyaratannya ditolak. Akhirnya walau dengan bersungut pihak keluarga lelaki menyetujui permintaan sang gadis.

Melengkapkan sebahagian dari agama

Continue reading

Hati, Ramadhan dan Taqwa

Ramadhan datang lagi, dan syukur sangat2 kerana kita masih bernafas untuk berusaha merebut segala kebaikan yg Allah janji di bulan penuh berkat ini. Pernah tak kita renung, kalau diri kita seperti mereka2 yg telah pergi? Tahu kah mereka, Ramadhan sebelum itu adalah Ramadhan terakhir mereka? Pasti tak tahu kan? Agak2nya, bagaimana perasaan mereka? Apa yg ingin diucapkan pada kita yg masih bernyawa ni? Mau menjeritkah mereka untuk mengingatkan kita supaya gagah berusaha dan berlumba? Menangis kah mereka melihat kita yg masih lalai dan leka?

Alhamdulillah, kita masih dikurniakan nikmat berupaya menikmati bulan yg mulia ini. Tapi di mana jaminan kita bahwa kita akan dapat melaksanakannya cukup sebulan? Ya Allah….kerdilnya hamba2Mu ini ya Allah. Bila2 masa saja kita boleh dijemput kembali ke pangkuanNya. Hilanglah upaya kita untuk merebut pahala yg dilipat gandakan. So, what is there that we have? Kita tak tau apa yg akan berlaku, kita tiada jaminan dapat melaksanakan sehingga ke akhirnya…sebab kita hanya hamba! Maka berlagaklah seperti seorang hamba…

Posisi yg paling menterjemahkan maksud kehambaan

Continue reading

Konwanis 2010

(I know, I know…. I am already weeks overdue! Begitulah, kita merancang, Allah jua merancang dan menentukan. Memang plan nak update on Konwanis dari awal lagi, tapi Allah menentukan banyak lagi perkara lain yg belum beres untuk membolehkan ana duduk dan menulis serta menganalisa semula perjalanan dan iktibar dari Konwanis yg telah berlalu. Mohon maafnya ya.)


Konwanis, singkatan bagi Konvensyen Wanita Islam Nasional, anjuran Biro Wanita Ikatan Muslimin Malaysia, kali ini telah berlangsung di Dewan Wawasan Politeknik Port Dickson pada 24 Julai 2010 lalu dengan kerjasama Jabatan Hal Ehwal Agama Islam Negeri Sembilan, telah membawa tema “Wanita Mendepani Cabaran Sosial Pasca Moden”, membuka minda para peserta akan cabaran-cabaran terkini yang melanda dan jalan penyelesaian terbaik yang perlu diambil tahu dan diambil tindakan oleh para wanita.

Konwanis kali ini telah dirasmikan oleh YB Dato’Hajah Zainab bt Nasir, Pengerusi Jawatankuasa Bertindak Pembangunan Wanita, Keluarga dan Kesejahteraan Masyarakat Negeri Sembilan Darul Khusus. Beliau menyarankan dalam ucapan perasmiannya, agar wanita dapat menetukan hala tuju dan merancang masa depan yg lebih baik berlandaskan Al Quran dan Sunnah sebagai panduan. Beliau juga ada menekankan ‘Jika rosak wanita, rosaklah generasi akan datang’, yg membawa maksud betapa besarnya peranan wanita dalam menentukan masa depan sesebuah negara.

Continue reading