Archive | November 2010

Di sebalik Kem Remaja

KEM BINA KEPERIBADIAN REMAJA MUKMIN II, 20-22 nov 2010.

Alhamdulillah, syukur dipanjatkan kepada Allah.

Program remaja selamat dijayakan dengan kesungguhan adik2 PEMBINA Kuantan yg sebenarnya tak berapa kerat, sebab ramai yg balik bercuti. Kalau nak diharapkan kederat makcik2 ISMA ni, memang tak daya sangat dah nak beri komitmen 100% dihari2 perkhemahan, mujurlah Pembina banyak membantu.

Diantara yang dapat ana kutip sepanjang perancangan dan perlaksanaan perkhemahan ini, perancangan kita biar rapi macamana pun kita cuba, biar tersusun macamana pun kita atur, biar bersungguh macamana pun usaha kita cuba berikan, pasti berlaku kelemahan, kerana kita memang insan yang lemah. Segala2nya tetap Allah sebagai penentu. Kalau Allah tak izinkan, pasti berlaku kepincangan dalam strategi, dan akhirnya, tercacatlah jugak sedikit sebanyak program yg disusun. Subhanallah, sesungguhnya, pergantungan kita hanya pada Allah, kerana Dia sahajalah Maha Sempurna, yg menentukan segalanya.
Continue reading

Advertisements

Rindu Suasana Haj

Dengar aje lagu

Bulan haji….telah tiba lagi
menunaikan ibadah
panggilan Baitullah
Tanah Suci Mekah….

MasyaAllah, masyaAllah
kalaulah boleh lagi ke sana tahun ni. Subhanallah! Rindunya!!!

Kali ni, anakku yang akan tamat pengajiannya di Jordan Febuary tahun depan akan menunaikan hajinya. Malah, saat aku menulis coretan ini, dia dalam perjalanan menaiki bas dari Irbid, Jordan bersama 20 orang pelajar Melayu, dan 20 orang pelajar Arab sedang dalam perjalanan yang dijangka akan mengambil masa 25 jam ke Mekah.

Semoga Allah melindungi kalian dan mempermudahkan urusan kalian mengerjakan rukun Islam ke5 ini. Mudah2an kalian pulang nanti dengan membawa Haji yang Mabrur, Ameen.

Ya Allah, jelas sekali terbayang suasana di Mekah saat ini. Orang yang semakin ramai datang dari seluruh pelusuk dunia. Hotel-hotel yg saban hari dipenuhi dengan beg-beg besar berlambakan di lobby, suasana yang penuh dengan hiruk pikuk, tapi masih tidak menyakitkan hati dan mata kita yang melihat. Semuanya kerana saling memahami akan suasana tersebut. Dan masing2 tahu, bahawa itu semua adalah ujian dan dugaan dalam proses memperoleh redha Allah di Tanah Suci.

Rindu, rindu dan rindu amat akan suasana itu….suasana di mana kita merasa terlalu kerdil ditengah ribuan manusia yg datang semata2 utk mengabdikan diri pada Allah swt. Dalam hati terasa,

“Siapa sangatlah aku di tengah mereka2 ini yang mungkin saja jauh, terlalu jauh lebih baik dari aku…?”

Persediaan mereka, niat mereka, mujahadah mereka, malah segalanya, tidak mustahil jauh lebih baik, lebih bersedia, lebih ikhlas, lebih murni dari aku…maka di mana aku, di celah-celah mereka, ya Allah….

Bak kata sahabat baik ku, di Mekah dan di Madinahlah, airmata akan mengalir laju dengan sendirinya. Hati mudah terasa hina dan kerdil. Terbayang semula tingkah laku dan perlakuan kita sebelum ini di tanah air. Terasa hampir sangat kita dengan Allah, terlalu hampir.

Ya Allah…rindunya saat-saat itu! Saat-saat bersiap sedia untuk ke Arafah….

Tahun lepas, hujan turun dengan agak lebat pada hari kami akan berangkat ke Arafah. Hujan rahmat dari Allah buat hamba2Nya. Melihat air hujan ‘membersihkan’ jalan dari tingkap hotel, suasana di dataran kaabah yang digenangi air…masyaAllah, satu pengalaman yg tak terungkap.

Sampai di Arafah, cahaya matahari dah hilang. Lampu hanya dipasang dikawasan toilets. selainnya, berbekal dengan lampu picit masing2. Subhanallah, Allah uji dengan hujan rahmatnya, carpet yg di dalam khemah di Arafah, semuanya basah…nak tidur macamana ni? Allahuakbar!! Ujian yang kalau diceritakan pada orang, masing2 menjawab…

“Ya Allah, macamana tu? Seksanya rasa…,”

Kalau belum bersedia, memang terasa seksa. Tapi kalau kita anggap itu semua adalah peluang pahala dari Allah untuk kita, pasti kita merasa kemanisannya….Syukurlah, Tok Sheikh yang membawa kami, sentiasa mengingatkan setiap yg berlaku itu adalah sebenarnya peluang yg Allah bentangkan utk kita kutip pahala2nya kalau kita berjaya….Alhamdulillah, berbekalkan itu, semuanya terasa ‘indah’.

Pokok bicara hamba kali ini, cukuplah sekadar mahu ‘menjerit’ dari hati yang rindukan suasana mengerjakan haji tahun lalu. RINDU nya, RINDU nya, RINDU nya…….

Untungnya Ustaz Halim, dapat pergi setiap tahun.

(Akan bersambung lagi, insyaAllah)