Hati Ibu

Kesibukan yang entah apa-apa…bila direnung kembali, apa sebenarnya yang ana maksudkan dengan ‘sibuk’ tu pun, entah la. Secara jujurnya, ana sengaja menyibukkan diri dengan kerja2 lain kecuali menulis. Kenapa? Kerana ana kekeringan idea. Topik yang nak disentuh, nak dikongsi, memang banyak, tapi idea nak mengayatkan nya supaya mudah dibaca dan sampai maksud kepada para pembaca, ana tak seyakin Hilal Asyraf, dalam bab ini. Maka, tersimpanlah blog ni tanpa di update selama hampir sebulan.

Kali ni, sebelum berlalunya bulan HARI IBU, ingin juga ana sentuh significannya meraikan hari ibu, walau sekadar sms atau pun telefon bertanya khabar. Maklumlah, rata-rata kita semua ‘sibuk’ dangan pelbagai urusan, samada kerjaya, rumah tangga maupun dalam kerja-kerja volunteer yg kita serahkan diri kita ke dalamnya. Namun, Ibu tetap perlu dirai, bukan semestinya dengan hadiah-hadiah besar or treating dinner to expensive restaurants, malah bukan jugak soal beri hadiah, walau pun yang kecil atau pun belanja ibu makan di warung. Seorang ibu tidak mengharapkan itu semua, kerana ada lagi sesuatu lain yang sangat bermakna buatnya.

DOA, sesuatu yang sangat simple, tapi besar ertinya bagi setiap kita yang bergelar hamba.

Sebagai seorang ibu, mendoakan anak2 semoga selamat dan bahagia dunia dan akhirat, semoga anak2 menjadi penyejuk hati dan mata, sepertinya datang dengan sendirinya, secara automatic. Hati ibu terus terpaut, terkenangkan kebjikan anak2nya. Masih segar dalam ingatan ana akan sebuah ceramah yang pernah ana dengar melalui kaset Ustaz Yazid, sewaktu ana di US dulu. Kata ustaz,

“Seorang emak ni, duk tengah makan ikan masin bakar pun, dalam hati teringat ‘ anak2 aku kat luar sana, makan apa lah agaknya mereka? Entah makan ke tidak, depa ni?’, walhal, anak2 ni, dengan keluarga masing2, mencekik daging rusa yang mahal tu, habuk pun tak terinagt pada mak ayah di kampung!”

Bila diperhalusi, memang benar. Mudah benar kita melupakn orang tua kita. Andaian, ‘Ahh…selagi tak dapat panggilan dari kampung, mak abah okay la tu. No problem.’ lalu kita pun hanyut terus dengan kesibukan kita yang memang tak pernah selesai. Sedikit pun tak terfikir kita, mak rindu agaknya nak dengar suara anak dia, mak rindu agaknya nak dengar kita bertanyakan khabarbya….

Hari ibu tahun ni, ana sambut dengan mak di PD. Bukan ada kek atau hadiah bagai pun, cuma pada hari ibu tu, kami semua balik ke PD, jengok mak yang semakin uzur, bukan fizikalnya saja, tapi ingatannya terlalu banyak terjejas. Yang membuatkan ana terasa sangat tersentuh, hingga kini mak masih menanti dan mengharap kami kembali berpindah ke rumah kami di PD tu. Makin kerap disebut, makin kerap mak bertanya,

‘bila suami hang nak berhenti kerja, mai pindah sini balik?’

Diajak untuk tinggal dengan anak2, mak memang tak mau. Yang dia nak, ‘duduk dengan along kat PD jugak’, bukan Rawang, bukan Kuantan, bukan mana-mana. Sayang benar mak dengan Port Dickson, tempat dimana dia bersama arwah abah sama2 membesarkan enam kemudian lima orang anak2nya. Puas dipujuk, mak tetap dengan pendiriannya. Apa lagi yang mampu kita buat, selain berdoa dari jauh, moga mak tenang dengan kehidupan mak. Kita jangan putus berdoa untuk mak.

Khutbah Jumaat minggu lepas, dalam radio IKIM, pak khatib yang menyampaikan khutbah, sebak bila berbicara mengenai ibu. Ketika beliau berpesan untuk jangan mengabaikan, jangan meng’sub’kan tugas2 menjaga ibu itu kepada orang lain, jangan padang sebelah mata mengenai kebajikan ibu, suaranya tiba-tiba serak, dalam bunyinya, menahan sebak. Kita yang mendengar juga jadi sangat tersentuh dan teringat akan ibu dan mertua kita di kampung. Ana kira, mungkin pak khatib sudah tidak punya peluang berbakti lagi, wallahualam.

Seperti yang pernah ana tulis sebelum ini, doa ibu itu terlalu mustajab. Beruntunglah mereka yang masih punya ibu yang terus terusan mendoakan anak-anaknya. Walau terguris, dipujuknya hati kecil itu agar selalu redha dan jangan menyimpan rasa, kelak nanti, anak yang dikasihi itu, akan susah hidupnya. Pertalian antara seorang anak dengan ibu terlalu tulus dan mulus. Tiada kata dan bicara yang benar2 dapat mengungkapkannya. Pandang saja wajah ibu, renungi ia dalam-dalam, Allah sudah menjanjikan pahala yang besar buat kita. Munajat kita pada Allah untuk ibu tercinta, tambahan pula munajat sang ibu buat anak2nya di dalam doa kudus ibu, anak2 pasti terasa damainya.

Begitu sekali aura antara seorang anak dan ibu. Begitu sekali Allah menjanjikan ’cause and effect’ doa bening seorang ibu untuk anak-anaknya.

Masakan tidak. A mom’s job/blessings tidak terhenti bila anaknya sudah baligh. A mom’s job/blessings juga tidak terhenti bila anaknya dah lulus universiti. Malah, a mom’s job and blessings tidak jugak selesai bila anak-anaknya sudah punya pasangan sendiri. Pendek kata, selagi hayat mak masih ada, selagi itulah naluri ibunya tetap mengalir, kerisauannya pada anak2 tetap membuahkan doa yang tidak putus-putus semoga anak2nya berjaya dunia dan akhirat. Semoga anaknya menjadi insan yg berguna dunia dan akhirat, semoga anak2nya akan dapat menemaninya dan abah, sama-sama di Jannah Allah nanti….Ya Allah, tulusnya hati seorang ibu.

Pernah kah hati luka seorang ibu, menyebabkannya berhenti mendoakan anak2nya? Gurislah berkali-kali pun, ibu tetap menangis mendoakan anak2nya semoga selamat. Ibu pujuk hatinya agar tidak menyimpan rasa luka, takut takut anaknya merana. Ditarik nafasnya dalam-dalam, dibuang jauh gundah dan kecewanya, sayu dan pilunya, diukir senyum bersahaja pada raut wajahnya, seolah-olah, semuanya okay, tak ada apa-apa….demi kasihnya pada anak yang tercinta.

Mak, kalau along tak punya anak sendiri, mungkin along tak faham semua ni…tapi syukurlah, Allah beri peluang untuk along merasai. Dalam keuzuran mak sekarang, alangkah baiknya kalau along boleh bawak mak balik bersama kami….kalau mak nak tinggal di sini.

One thought on “Hati Ibu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s