Archive | August 1, 2011

Aku memasak di dapur, suami khusyuk bertahajud…

SKETSA SETIAP RAMADHAN

Oleh: Amatullah Yusuf

                Sejurus bangkit dari lena, saya menuju ke dapur dengan sepasang mata yang hanya separuh terbuka untuk menyiapkan hidangan sahur bagi suami dan anak-anak. Setelah sedikit demi sedikit rasa mengantuk itu hilang, saya mula menangkap suara suami yang sedang membacakan ayat-ayat al-Quran di dalam solat tahajjud sambil menunggu saya selesai menyediakan sahur. Rasa jengkel mula menyelinap masuk ke dalam hati lantaran situasi yang seringkali berlaku ini – malah ketika masa hidangan berbuka pun, suami saya akan menghabiskan detik-detik terakhir hari itu dengan membaca al-Qur’an sedangkan saya di dapur memasak.

                Sungguh, saya merasakan kedamaian ruhani yang sangat indah tika saya dapat menyendiri dalam Qiyamullail, berdoa kepada Allah dan bermunajat kepadaNya serta membaca ayat-ayatNya. Seterusnya azan Subuh dilaungkan dan saya menunaikan solat dengan khusyu’ dan penuh penghayatan, lalu jiwa saya diresapi cas keimanan yang kemanisannya di hati tidak dapat ditandingi oleh apa-apa kebahagiaan pun di dunia ini.

                Akan tetapi apa yang berlaku sekarang ialah: saya menghabiskan masa-masa paling berharga dan masa-masa lain dalam bulan Ramadhan yang dicintai ini…di dapur!

Continue reading

Advertisements