Archive | December 2011

Bila Maksiat dah Berleluasa

Pernah suatu ketika, anak bujang ana bersuara.

‘Mak, kalau kat US dulu, mak kata banyak je kes pregnant before marriage ni kan?’

‘Haah, memang  banyak. Apa yang berlaku di Malaysia sekarang, memang dah lama wujud di US 30 tahun dulu. Bukan teknologi je yang kita nak tiru, tapi segala serba serbinya kita sapu.’ Jawab ana waktu tu.

‘Meaning, kita ambil dengan hampas-hampasnya lah sekali?’ soal beliau lagi, yang lebih kepada satu statement dari satu pertanyaan.

‘Yes. Itulah kita, semua yang dari barat, kita anggap baik belaka. Tak pernah nak selidik buruk baiknya. Walhal, mereka dok pening kepala nak selesaikan masalah hamil bawah umur tu. Yang kita dengan penuh bangga nak meniru!’

‘Tapi mak, at least depa buat satu dosa je kan? Pregnant sebelum kahwin, tapi tak lah buang anak or even worse, bunuh anak pulak lagi, macam kita kat sini! Bermakna, kita lagi rosak lah tu kan?’ pening anak ana diluahkan dalam perbincangan.

‘Hmmm…..’ ana terkedu sebentar.

Ada jugak logiknya bila sekali fikir macam tu. Sudahlah buat salah berzina, lepas tu buang anak pulak, tinggal sana tinggal sini, macam kain buruk. Lebih parah, dilempar dari tingkat dua, disumbat ke lubang tandas, diperosok dalam tong sampah. Tak cukup dosa zina, tambah pulak dengan dosa membunuh sudahnya.

Makanya, bertambah buruk lagi lah imej orang Islam kat Malaysia ni. Mana taknya, yang banyak-banyak kes buang dan bunuh bayi tu, bukan ke dari kalangan orang MELAYU, maknanya, orang ISLAM lah tu……..wah, pening kita dibuatnya. Mana perginya pepatah ‘berani buat, berani tanggung’?

Tapi kan, cuba halusi semula scenario tu. Agaknya, apa yang menyebabkan mereka tergamak membuang dan membunuh anak kecil yang langsung tak berdosa tu? Kita memegang mana2 bayi, tambah pulak dari darah daging sendiri, tak faham kita macamana hati ibu2 yang tergamak baling anak sendiri dari tingkat dua bangunan. Mulalah kita bercakap,

‘Sedangkan binatang pun tau kasih dan sayangkan anak mereka. Di mana perginya nilai kemanusiaan kita sekarang?’

Continue reading