Surat Cinta Anak Remaja

Kelmarin, ana diajukan satu soalan yang mencuit hati….

“Kak min, macamana kita nak berdepan dengan anak lelaki yang baru berusia mencecah 14 tahun, tapi sudah dikirimkan surat cinta oleh rakan sekolahnya yang sama-sama satu kelas. Apa yang patut saya katakana pada dia? Memadai kah kalau saya katakan,
‘Pedulikan aje surat dan pengirimnya. Buat tak faham sudah.’
Atau ada lagi kaedah yang lebih baik dan lebih berkesan untuk saya jawab soalan anak bujang saya tu? Saya tak pandai sangat benda-benda macam ni kak min.”

Lucunya kerana saya terkenang kisah anakanda sendiri, lebih kurang 4 tahun yang lalu. Waktu itu anak ‘teruna’ ana baru masuk tahun satu. Sudahlah masuknya pun awal setahun, hadir ke sekolah pun kadang-kadang masih dalam sendu kalau mak tak hantarkan sampai ke pintu kelas, baru beberapa bulan di sekolah, dah ada pulak ‘mak we’ yang daring meluah rasa.

“Saya CINTAkan awak, sebab awak comel dan baik.”

MasyaAllah, tahu ke dia, sipengirim tu, akan apa makna cinta…? Umh, umh, umh…
Itulah dia anak zaman sekarang.

Terlalu banyak exposer dan input yang mereka perolehi, thanks to the internet, mostly, maka anak-anak kita menjadi ’cepat matang’ sebelum usia matangnya yang sebenar. Bila orang membicarakan soal cinta, dia pun nak ikut sama bercinta. Walhal, bukan faham sangat pun…..Apa Itu Cinta.

Berbalik kepada remaja 14 tahun tadi.
Saya katakan pada si ibu, ‘Bersyukurlah anak mahu datang bercerita pada kita.’ Kerana apa? Kerana itu adalah merupakan peluang untuk kita masukkan pengajaran2 kepadanya, tanpa membuatkan dia merasa kita sedang ‘invading privacy’ dia, kalau tak semena2, kita yang memulakan topic bicara.

Peluang yang terbuka ini, harus dioptimumkan oleh si ibu untuk memberi input yang sebaik2nya kepada anak2 supaya dia lebih memahami, lebih selesa dan lebih percaya untuk berkongsi segalanya dengan kita. Bukan senang, dan tidak ramai remaja sekarang yang sanggup menjadikan ibubapanya sebagai rakan berkongsi cerita, apa tah lagi cerita cintan cintun alam remaja. Rebut peluang itu wahai ibu, jangan biarkan dia terasa bahwa kita merasa jengkel dengan kerenah remaja masakini. Itu akan hanya menyebabkan dia menjauhkan diri dimasa2 akan datang nanti.

‘Kenapa perlu aku kongsi dengan mak yang pandang sebelah mata je dengan benda2 ni? Mak orang tua, jelas dia tak faham. Lain kali, kongsi dengan orang lain lagi bagus.’

Mungkin itu yang tercetus di hatinya bila respon kita sekadar;

‘Sudahlah along, jangan dilayan benda2 merepek macam tu. Buang masa along aje. Baik focus pada studies along tu.’
Padahal, dalam jiwanya memang telah timbul persoalan tersebut. Cuma tak tau macamana nak cerita. Macam2 yang dia dapat dari kawan2, dari internet dan sebagainya, kini dia keliru…dan mengharapkan kita boleh memberi pencerahan.
Cuba pendekatan sebegini:

“Wah, along dapat surat cinta? Are you sure bukan along yang mula hantar, then dia balas pulak?” Sengaja nak menceriakan suasana dengan sedikit usikan.

“Macam ni lah along. Sebenarnya, perasaan cinta itu adalah satu anugerah Allah. Bayangkan kalau dunia ni Allah tak kirimkan perasaan cinta tu? Along rasa macamana?” Beri peluang pada dia untuk berfikir sendiri.

“Tapi setiap yang Allah kirimkan itu juga, sebenarnya adalah ujian untuk kita. Kita hargai perasaan cinta tu, sebab manusia memang perlu pada cinta. Tapi sebagai hamba Allah, kita ada peraturan. Ada halal dan haramnya, sebagaimana yang Allah dah tetapkan, sebab Allah Maha Tahu mana yang baik untuk kita, mana yang tidak.

Cinta kepada Allah, memang perlu. Cinta kepada Rasulullah saw juga perlu, sebagai manifestasi cinta kita kepada Allah jugak. Then datang cinta sesame makhluk, nah di sinilah ujiannya. Walaupun dah jatuh cinta, tapi ada syarat2nya. Layan hanya pada cinta yang halal untuk kita. Cinta suami isteri, halal. Sayang kasih sesame adik beradik, itu halal. Yang haram tu, kita kekang dia. Timbul perasaan, tak boleh nak elak, tapi layan tak layan itu adalah jihad dipihak kita. Setiap mujahadah, ada ganjaran pahala, kan. Ni peluang Allah nak bagi pahala kat kita lah ni.” Bagi semangat supaya timbul keinginan dalam dirinya, untuk merebut pahala tu.
“Along jangan ejek, jangan hina…takut2 nanti Allah uji kita pulak satu hari nanti. Tiba2 kot kita pulak yang ‘terhantar’ surat cinta ke orang yang kita rasa kita cinta. Tak haru nanti? Kita bersangka baik ke dia yang hantar;

– Dia ni tak berapa faham lagi agaknya tentang tuntutan Islam dalam menangani masalah cinta yang masih belum halal. Masih jahil…
– Dia ni nak test aku je kot….?

So, dipihak along, along diam je, jangan layan. Nanti dia faham sendirilah insyaAllah. Yang penting, along sendiri jelas dan faham, buat sesuatu kerana Allah, tinggalkan sesuatu pun kerana Allah.”

So, kalaulah kita boleh berinteraksi dengan anak2 kita sedemikian rupa, agak2nya, selesa tak mereka? Perlukah mereka mencari kawan di luar untuk dikongsi sabarang masalah atau kemusykilan….?

Mengikut pengalaman ana, anak2 akan hargai usaha kita itu, kerana:

1. Kita faham jiwa remaja mereka
2. Kita tak pandang rendah pada naluri mereka
3. Kita mahu berkongsi idea dan memberi input positive pada mereka.

Natijahnya, mereka selesa menceritakan masalah2 mereka dengan kita, sebab banyak ilmu yg dapat diperolehinya. Maka, ibu dan ayah perlulah mempersiapkan diri dengan ilmu.

Jadilah kita ibu bapa ‘sporting’ yang masih berlandaskan pada pertarbiyahan Islam, insyaAllah.

Wallahualam.

One thought on “Surat Cinta Anak Remaja

  1. Pingback: Surat cinta anak remaja | wanitaisma.net

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s