Archives

Rindukan Kaabah.

Allahu Akbar!

Sekejapnya masa berlalu. Masih segar ingatan terhadap pengalaman2 sewaktu menunaikan haji bersama suami tahun lepas, kini yg selalu kedengaran diradio IKIM terutamanya, selain berkaitan Ramadhan, adalah persiapan2 bagi bakal2 jemaah haji tahun ini pula. Kalau ikutkan rasa hati, ‘Jom pergi sekali lagi’!

Continue reading

Mohon Cuti dari Berblogging…

Assalamualaikum w.b,

Mulai hari ini, tanggal 5 Julai 2010, ana mohon cuti, berkemungkinan tak dapat nak teruskan menulis kerana terpaksa fokus pada sesuatu yg lain dulu, insyaAllah, selepas permusafiran ana ini, akan ana sambung kembali dengan inayah dari Ilahi, semestinya.

Doakan ana tabah dan sabar dalam misi ana kali ini, menemani emak. Ana tau dan ana sedar, misi ini bukan lah mudah, tapi insyaAllah dengan doa dari kalian, dengan rahmat dari Allah, mudah2an ana berjaya melaksanakannya sebaik mungkin.

Mohon doanya.

Jazakumullahu khairan katheera.

Wassalamualaikum w.b.

Kuala Besut-Part II

Selesai majlis di Kuala Besut, perut kenyang terisi dengan nasi berlaukkan masakan ala ‘Ganu’ yg sungguh lazat (personally, kami semua minat sungguh dengan singgang dagingnya, dan ana juga sangat tabik dengan kerabu bacang mereka, enak amat), kami meneruskan percutian menziarahi kawan lama sewaktu sama2 belajar di US dulu, Sheikh Ji.

Niat asal memang nak bermalam di Kota Bahru, tapi memandangkan anakanda yg kian hampir dengan hari peperiksaannya, kami tukar plan utk ziarah hingga ke Peringat saja, dan berpatah balik ke Kuala Trengganu utk bermalam. Sheikh Ji, nama penuh beliau Mohd Ramzy Abdullah, memang antara rakan karib suami ketika di US dulu. Malah perkenalan ana dengan suami juga bermula dari beliau, kerana menurut Ji, kami berdua sangat serasi. (Syukran Ji)


Continue reading

Kembara ke Kuala Besut

17 Jun 2010

Seusai tugas suami dengan income tax nya, kami memulakan perjalanan menuju ke Trengganu. Sebuah perdana dan sebuah vios bersama 8 orang ahli keluarga, kali ni termasuk Adam, melalui jalan dalam, Jabor dan Kuala Berang. Destinasi kami kali ini adalah Kuala Besut. Ada sedikit urusan keluarga, menjadi orang tengah untuk majlis meminang.

Ini first time kami ke sana, semua excited. Ditambah pulak dengan honeymoon treat buat anakanda berdua. Ralat jugak, dua lagi anakanda lelaki bersama menantu dan cucu tak dapat ikut serta sebab sibuk dengan exam dan hal keluarga. Kalau tidak, lengkaplah famili kami berjalan dan bercuti bersama, tentu lebih2 lagi seronoknya.

Aufa Najmi...semakin nakal

Berhenti di Kuala Trengganu untuk makan tengahari, berselera sungguh masing2. Lapar lah katakan. Nak ambil gambar pun tak sempat. Dengan bantuan GARMIN, kami meneruskan perjalanan ke Demong Beach Resort di Kuala Besut. Sesampai di bilik hotel, kami berehat sebentar sebelum anak2 keluar bermain pasir di tepi pantai.
Continue reading

Kenangan di Raudhah muncul kembali.

Balik dari menziarahi mak wan tadi, ana leka memikirkan ceritanya pada ana… bagaimana beliau suka memanafaatkan masa-masa kerja beliau sebagai MO suatu ketika dulu untuk membantu sesiapa saja yang memerlukan. Bukan setakat pesakit yg datang minta diubati, malah sesiapa saja yang memerlukan pertolongan, dari rakan sekerja, peneman pesakit atau sesiapa sahaja.

Mak wan kini sedang menjalani ujian Tuhan yang Maha Mengetahui. Akan memasuki wad, seterusnya ke bilik bedah disebelah petangnya nanti, semoga semuanya dalam rahmat dan lindungan Ilahi jua. Mendengarkan kisah2 beliau itu, mengimbau kembali kepaluda kisah2 ibu sendiri. Mak dan mak wan memang pernah bertembung waktu bekerja di Hospital Seremban dulu. Mak seorang nurse cuma, di hospital daerah Port Dickson, sedang mak wan seorang MO di hospital Seremban, tapi tiap kali menghantar case ke Seremban, pasti mereka bertemu… dah nama pun kawan…
Continue reading

Lesson di Mina (3)

Lalu ustaz meneruskan tazkirahnya dengan mengisahkan semula Perjanjian Aqabah yang Pertama.

Bersama Ustaz dan jemaah lain berdekatan bangunan melontar Jamrah.

Selepas pulangnya enam orang sahabat dari Yathrib, seperti yang ana kisahkan dalam entry sebelum2 ni, memang menjadi nature orang Arab, sangat ‘taksub’ dengan keluarga dan puak mereka, maka dengan pantasnya mereka menyebarkan ajaran Islam untuk dinikmati keindahannya oleh seluruh ahli keluarga masing-masing . Maka dalam masa setahun, lebih tiga ratus orang Yathrib (Madinah) telah memeluk agama baru yang dibawa oleh Rasulullah saw, lalu pada musim haji tahun seterusnya, seramai 12 orang ke Mekah untuk menunaikan haji.

Kawasan melontar dgn bangunan yg memuatkan ketiga-tiga Jamrah Aqabah, Wusta dan Ula.

Dan bersama dengan 12 orang inilah, berlangsungnya perjanjian Aqabah Pertama diantara mereka dengan Rasulullah saw. Menurut cerita dari Ubaidah bin Al Samit (salah seorang dari 12 sahabat dari Madinah), Rasulullah saw menyeru;

Continue reading

Lesson di Mina (2)

Berada dalam khemah-khemah biasa di Mina, sangat menguji kesabaran.

Masakan tidak, bersesak berhimpit, dengan beg-beg barang, tuala dan baju-baju, semuanya di situ jugalah tempatnya. Rakan sekhemah ana pernah berkesempatan menyinggah ke salah satu khemah mewah yang datang dgn pakej RM65,000 seorang….Wahhhh. Memang mewah, umpama hotel empat lima bintang… Sudahlah dekat dengan tempat melontar, toilet pun banyak dan selesa, service memang first class. Ada duit, semua boleh jadi, kan?

Tapi, bukan itu yang nak diceritakan di sini. Khemah kami yang pergi dengan pakej swasta, rata-rata ditempatkan berdekatan antara satu sama lain. Bermakna, we’ve got to share toilets and bathrooms, which is good. Otherwise, kita tak berkesempatan beramah mesra dengan rakan2 jemaah haji dari pakej yang lain pulak….So, bila dah duduk dekat2, sedikit sebanyak adalah benda2 yang dibandingkan antara khemah ini dan khemah itu, walaupun bukan itu niat di hati.

Pernah satu ketika, rakan sekhemah balik sambil merungut;

“Kenapa khemah kita sempit sangat2 ye? Khemah pakej **** tu, selesa je pun. Banyak ruang mereka. Takde lah macam kita ni hah, sampai nak jalan pun terpaksa langkah orang!” (Memang inilah gambaran sebenarnya…)

“Awak tau tak khemah pakej @@@ tu, siap bertilam lagi, bukan setakat lapang je. Padahal, bayar lebih kurang kita je!”

Dan banyak lagi kedapatan rungutan2 seumpama itu. Memang tak siapa dapat menjawab. Masing2 senyum kambing sambil mengangkat bahu, tanda tak tahu….

Tapi Allah swt yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui, Dia mau hamba2Nya ini tahu, lalu disusun, keesokkannya, dalam sessi tazkirah Uz Halim (memang selalu ada sessi ni), Ustaz pun bercerita dari sirah Rasulullah saw.

Lalu terpacullah dari mulut ustaz;

‘Rasulullah saw dan para sahabatnya yang mengerjakan haji, keadaan dalam khemah Baginda dan sahabat samalah seperti yang kita alami sekarang. Mereka tidor dalam keadaan, bahu bertemu bahu, kaki berlaga kaki dan kepala bersentuh kepala. Begitu sekali ukhuwah para sahabat, sanggup bersempit sedemikian rupa, semuanya untuk mencari redha Allah swt.’

Hujan di Mina pada 10 Dzulhijjah 1430

Maka kami yang mendengar dalam khemah sebelah ni pun pakat mengangguk tanda faham. Bahwa apa yang Ustaz Halim beri pada kami, semuanya mengikut apa yang berlaku pada Rasulullah saw dan sahabat2nya, supaya kami dapat menghayati setiap yang berlaku mengikut sunnah Rasulullah juga. Masing2 kami merasa terlalu dekat, rapat dan lebih mesra selepas itu. Mungkin kerana merasa yang kami semua sedang cuba mencontohi kisah Nabi saw dan sahabat2nya sebanyak mungkin dalam sebanyak situasi yang boleh.

Ana sangat-sangat bersyukur berada bersama dengan pakej ni….Alhamdulillah.

~ Lessons Learnt di Mina (1) ~

Permandangan khemah2 di Mina

Berada di Mina bersama-sama dengan suluruh umat manusia yg mengerjakan haji tahun itu, sudah dimaklumi keadaannya oleh semua yg sudah mengerjakan haji sebelum ini, maupun mereka yg telah mendengar/membaca berita tentang keadaannya di sana. Kesesakan manusia dalam khemah-khemah, tidur yg bersesak mengundang ketidakselesaan, beratur menunggu giliran ke tandas, makan yang bukan punya banyak pilihan lain lagi, malah seribu satu ujian harus ditempuhi sebagai saringan menguji keimanan masing2.

Suasana padat dalam khemah di Mina

Namun, mengikut Us Halim, bukan itu yg patut diketengahkan dalam megisahkan pengalaman di Mina. Terlalu banyak pengajaran yg perlu diteliti, dikaji, diambil iktibar dan dihayati sebagai bekalan hidup kita seharian. InsyaAllah, itulah yg akan ana cuba coretkan di sini.

Continue reading

Antara Dua Kelebihan

manusia memenuhi dataran luar masjid

Suasana sekitar bandar Mekah saat hampir-hampir waktu wukuf, memang sarat dengan manusia. Bayangkan, jutaan manusia datang berkumpul di satu tempat pada masa yg sama untuk tujuan yg sama. Subhanallah… Tiap hari kita berdepan dengan kesesakan manusia di mana2. Sepanjang jalan nak ke masjid, memang melimpah dgn manusia. Dalam kedai2 makan dan restoran, memang penuh sesak tak terbayang. Syukurlah, pakej menyediakan makanan di hotel masing2. Kalau jadi macam jemaah Indonesia, contohnya, sudahlah datang dengan belanja yg jauh lebih mahal dari kita, hotel pulak memang jauh sungguh dari hotel2 jemaah Malaysia, makanan juga tak disediakan. Maka terpaksalah mereka berkongsi membeli makanan di restoran2 yg ada, walaupun harganya sengaja dinaikkan pada musim haji. Sangatlah mahal… sebab tu mereka berkongsi.

para jemaah memenuhi bhg dalam masjidil haram

Bila tiba malam hari, seusai solat isya, atau sewaktu dini hari, ketika mula bergerak ke masjid untuk solat subuh, perjalanan kami pasti akan melalui deretan2 manusia yg sedang berehat samada sambil sembang dan makan, atau sudah siap terlelap dengan mimpi masing2. Rupa2nya, ramai saje manusia yg datang tanpa ada tersedia tempat untuk mereka berteduh. Maka dalam terik panas mentari di waktu siang, mereka berlindung di bawah bayang2 bangunan sekeliling masjid. Bila malam mula melabuhkan tirainya sambil suhu mula jatuh membawa rasa dingin pada tubuh, diserbu pulak angin sejuk yg menggigit tulang, kebanyakan mereka akan mengerekot di atas hamparan tikar atau kotak2 yang dileperkan, dengan sehelai kain selimut yg litup menutupi hujung kepala ke hujung kaki mereka. Ya Allah…. bersungguh2nya mereka mengharungi susah dan payah demi menunaikan Rukun Islam yang kelima. Mujahadah mereka menghadapi semua itu, pastinya tidak sia-sia di sisi Mu.
Continue reading

Kembara – 2

So, what happened next?

How do I feel, missing my purse at the very first day of my ‘journey’ which I longed so much?

Like I already said, kalau kata I didn’t feel anything, memang ana tipu… Macam2 yg menerjah hati dan fikiran ana pertama kali menyedari kehilangan itu. Ana rasa malu nak heboh ke orang lain, terasa malu kerana Allah ‘menghukum’ ana di hari pertama ana menjadi tetamuNya, seolah2 Allah tak terima kedatangan ana. Ana terlalai untuk mencari keadilan Allah (dipukulan pertama) atas hukumanNya pada diri ana.

Cuba mententeramkan hati dengan solat2 sunat sebelum menjelang azan subuh, ana akui, ana masih gagal untuk benar2 merasa tenang. Yang kerap bermain di kepala ana;

“Why me? Why here? and why now? Banyak sangat ke dosa ana selama ni, buruk sangat ke perangai ana sampai jadi macam ni? Duit tu duit haram ke? Padahal, semua duit tu dari saudara2 dan rakan2 kenalan ana je pun. Besides, I have tried so hard to improve myself, to become a better person, kenapa Allah masih nak ‘hukum’ ana macam ni?”

Continue reading