Archives

Kempen ‘Jutaan Solat Subuh’

Suka untuk ana kongsi info yang ana dapat dari fb sebentar tadi….

Moga bermanafaat buat kita dan menjadi pemangkin untuk sama2 menyumbang saham kejayaan itu kelak, insyaAllah.

Ini artikelnya:

Sumber Ikhwan Muslimin Mesir:

Ribuan umat Islam menyertai solat Subuh berjemaah yang dilancarkan oleh kumpulan Islam dengan nama “Jutaan Subuh” bagi menyokong umat Islam di Palestin dan Syria yang diadakan serentak di seluruh masjid di Mesir pada Subuh pagi Jumaat, 16 Mac semalam.

Di ibu negara Kaherah, lebih 6,000 umat Islam berhimpun di Masjid Nour di Abasiya hingga sebahagian mereka terpaksa menunaikan solat Subuh di atas jalan raya yang diimamkan oleh Dr.Khaled Abou Syadie dengan dikawal rapi oleh pasukan keselamatan.

Selepas solat, mereka melaungkan

“Dengan jiwa dan darah kami, menjadi tebusan buatmu Palestin”.

Di Masjid Amru Al-As, sekitar 2,000 umat Islam membanjiri masjid tertua di Mesir itu dengan diimami oleh Syeikh Mohamed Gibril.

Solat Subuh turut dilakukan di dataran Tahrir yang menjadi pusat perhimpunan rakyat dalam menumbangkan rejim Mubarak lebih setahun lalu. Dengan suhu di Kaherah sekitar 8 hingga 10 darjah celcius, kira-kira 3,000 umat Islam berkumpul di awal pagi dengan mengibarkan bendera

Palestin dan Syria sebelum menunaikan solat di jalan-jalan raya di dataran tersebut.

Solat Jumaat di London, Subhanallah.

Solat Jumaat di London, Subhanallah.

Kempen tersebut turut mendapat sambutan di luar Kaherah. Di wilayah Daqahliya ribuan umat Islam menunaikan solat di Masjid El-Salab dan Masjid An-Nasr.Di Masjid Gam’iya Syar’iya di bandar Mansoura, kuliah Subuh disampaikan oleh Syeikh ‘Amir El-Gazzar, salah seorang pemimpin Ikhwan Muslimin.

Beliau berkata, perubahan politik di Syria bermakna saat kejatuhan Israel semakin hampir.

Di bandar Ismaeliyya, ribuan umat Islam menunaikan solat di Masjid Abu Bakar As-Siddiq.

Kempen “Jutaan Solat Subuh” ini dilancarkan oleh kumpulan aktivis Islam bagi menunjukkan sokongan kepada saudara seIslam di Syria dan Palestin.

Ia sebagai menyahut cabaran para pemimpin Yahudi sebelum ini yang berkata,

“Israel hanya dapat dikalahkan jika bilangan solat Subuh umat Islam sama bilangan pada solat Jumaat”.

By: Ma’ar Rahman

MUNGKIN UMAT ISLAM MALAYSIA JUGA PATUT BELAJAR DARI MEREKA.
GERAKKAN KEMPEN SOLAT SUBUH BERJEMAAH….SAHUT CABARAN YAHUDI LAKNATULLAH.
SUDAH SAMPAI MASANYA UMAT ISLAM BANGKIT DARI LENANYA YANG PANJANG.

Advertisements

Al Quran itu Cahaya

Cahaya di atas Cahaya.

Indah sekali ungkapannya….Semak surah An Nur : ayat 35.

Menurut tafsiran Ibnu Kathir, tiga istilah yang disebut dalam ayat di atas, yaini Al Misykat, Al Zujajah dan Al Mishbah dapat dianalogikan sebagai berikut:

Al Misykat, yang berupa ‘lubang di dinding yang tidak tembus’, di analogikan sebagai jasad manusia.

Al Zujajah, berupa ‘gelok kaca bagaikan bintang yang berkilauan’, yang terdapat dalam lubang dinding itu adalah hati di dalam jasad manusia.

Manakala Al Mishbah pula berupa cahaya yang terpancar dari pelita yang terdapat di dalam gelok kaca Al Zujajah, adalah sebenarnya bermaksud cahaya yang ada di dalam hati.

Maka, cahaya apa yang ada di dalam hati manusia, yang bisa memancarkan sinarannya, seperti mana cahaya pelita dalam gelok kaca di dalam lubang dinding dapat menyinari sekelilingnya?

Sekali lagi, tafsir Ibnu Kathir mengatakan, kejernihan hati seorang mukmin dek kerana cahaya imannya, yang didapati dari hidayah Allah swt. Maka cahaya iman itulah yang menerangi hatinya, lalu terus menerangi seluruh jasadnya pula.

Manakala, dalam ayat 35 surah An Nur itu juga ada menyebutkan peranan minyak zaitun, dari pohon zaitun yang diberkati, yang menyalakan pelita tadi, yang minyaknya sahaja hampir-hampir menerangi, walaupun tidak menyentuh api.

Subhanallah….indahnya ayat-ayat Allah. Analogi yang dibuat oleh alim ulamak yang mendapat petunjukNya, sangat-sangat mengagumkan kita.

Diperjelaskan lagi, cahaya di atas cahaya, berlapis-lapis menerangi itu adalah sebenarnya cahaya iman yang berada di dalam hati manusia yang disuluh oleh cahaya hidayah dari Allah swt, yang datang dari kalamNya, Al Quranul Karim. Maka hati yang sudah di terangi api iman, perlu kepada minyak untuk terus dinyalakan, dan minyak itu adalah hidayah dari Al Quran. Simbahan demi simbahan hidayah Allah melalui kalamNya Al Quran, amat dibutuhkan oleh hati  insan, dalam memastikan hati itu terus hidup dan melimpahkan cahayanya pada seluruh kehidupan sipemilik hati tersebut.

Hati yang berupa seketul daging dalam jasad manusia, yang disifatkan dalam hadis Baginda saw sebagai Qalb, yang kalau baik daging tersebut, maka baiklah seluruh jasadnya, yang menjadi raja dalam diri manusia untuk membuat pertimbangan dan keputusan yang tepat. Hati mukmin itulah merupakan tempat tersimpan dan terpancarnya cahaya iman. Al Quran tidak dapat menyentuh hati, kecuali hati yang mukmin. Dari hati  itulah, segala keputusan dalam tindak tanduk insan bermula. Sayugianya hati perlu sentiasa dibela dan dipelihara, supaya ia sihat dan terus hidup untuk memastikan seluruh jasad lain berada dalam keadaan selamat sejahtera.

Soalnya, bagaimana nak menyuburkan hati tadi?

Perumpamaan minyak zaitun yang diberkahi dengan Al Quran, petunjuk Illahi, sangat2 indah. Melalui Al Quran sebagai sumber hidayah oleh Allah untuk manusia, berpandukan Al Quran itulah, hati disirami dengan inspirasi syariat2 Allah, bagaimana seharusnya kita menjalani hidup ini. Sambungan dari ayat2 dari Surah An nur diatas, Allah menjelaskan:

“….di rumah-rumah yang di sana telah diperintahkan Allah untuk memuliakan dan menyebut namaNya, di sana bertasbih mensucikan namaNya diwaktu pagi dan petang. Orang yang tidak dilalaikan oleh perdagangan dan jual beli, dari mengingati Allah, melaksanakan solat dan menunaikan zakat. Mereka takut pada hari ketika hati dan penglihatan menjadi goncang (kiamat)…”

Itulah ‘baja’ dan siraman hidayah Allah yang terkandung dalam Al Quran, guna untuk terus menerangi hati, raja diri manusia. Al Quran bukan sekadar sumber keberkatan, tapi lebih penting lagi, ia adalah sumber hidayah buat hamba-hamba Allah yang mendambakan redhaNya.

Cahaya di atas cahaya.

Bayangkan bagaimana cahaya iman di hati kita, kalau minyak dari hidayah Al Quran kian kering dan tandus. Bisakah cahaya itu terus menyinar menerangi ‘raja diri’ bagi membantunya membuat keputusan yang benar lagi tepat untuk melayakkan diri dari memperoleh sebaik-baik kebaikan, yaini nikmat syurga dan melindungi diri dari seburuk-buruk keburukan, yaini azab neraka?

Oleh itu, ayuhai diri yang kerdil lagi hina. Ayuhai insan yang dikasihi sekalian…akrablah kita dengan Al Quran. Jadikan ia teman tika lapang mau pun sempit. Bacalah, kajilah, tadabburlah ayat-ayat Allah di dalamnya. Mohon taufiq dan hidayah Allah. Tidak ada daya dan kuasa kita melainkan dengan bantuan dari Nya jua….

Persiapan Mendidik Anak-anak Soleh, Pelapis Duat.

Maaf dipohon atas kesepian blog ini….

Ana dikala ini terlalu sibuk dengan urusan cucu-cucu, maka blog yg serba dhaif ini agak terabai sedikit. Cucu kedua ana, Rufaydah Mohd Afiq, kini berusia 3 bulan setengah, diserikan lagi dgn kehadiran cucu ketiga, Auni Sofea, yg belum pun berusia walau seminggu. Ketika ini, kesemuanya bersama ana di Kuantan. Dengan berbagai cerita pengabaian dan kecuaian di taman2 asuhan kanak2, menyebabkan mereka bersama ana buat ,masa ni. Maka, bayangkanlah….

Untuk post kali ini, ana muatkan satu tulisan dari sahabat ana Pn Nor Ashiqin Abd Hamid, moga-moga dengan perkongsian ini, kita sama-sama dapat memanafaatkannya, insyaAllah.

Persiapan membentuk anak-anak di umur sekolah rendah untuk menjadi pelapis duat di masa akan datang.

Senario 1

Sewaktu melihat berita di kaca TV mengenai serangan kejam Israel yang tidak berperikemanusiaan ke atas penduduk Palestin,terkeluar dari mulut si ibu;
“Sedihnya hati umi melihat penderitaan rakyat Palestin,setiap hari dizalimi Yahudi
Laknatullah.”
Tiba-tiba mencelah Mujahid yang berusia 6 tahun.
“Bila kita nak pergi ke Palestin Umi?”
Terkejut umi mendengar soalan yang diajukan,lalu bertanya,
“Bukankah mereka sedang berperang?Along tak takut mati ke?”
Jawab si anak,”Along pun nak mati syahid juga,umi.Takkan anak-anak di Palestin je yang boleh mati syahid.Along pun nak masuk syurga juga seperti mereka….”
Terkedu si ibu mendengar jawapan along yang penuh kesungguhan dan keikhlasan itu.

Senario 2

Sedang keluarga Encik Amran berehat-rehat sambil menonton program realiti hiburan di kaca TV petang Sabtu itu,tiba-tiba mereka dikejutkan dengan kedatangan kedua ibu-bapanya dari kampung.
Encik Amran dan isterinya Puan Laili bersalaman dengan mereka dan mempersilakan keduanya masuk.Puan Laili memanggil ketiga-tiga orang anaknya yang berusia di antara 3-12 tahun untuk bersalaman dengan datuk dan nenek itu.Anak yang bongsu,Farah berlari-lari datang memeluk kedua orang tua itu,tetapi kedua-dua abangnya masih tidak berganjak dari peti televisyen.
“Kejap lagi Along dan Angah tu datanglah bersalam dengan mak dan ayah.Mereka berdua tu memang tidak boleh ‘miss’program kegemaran mereka.Jika sedang menonton televisyen jangan di harap nak minta tolong apa-apa”jelas Puan Laili.
“Budak-budak zaman sekarang biasalah begitu….”jawab neneknya ringkas.
“Si Farah ni, nampak saja kecil mak.Tapi semua tarian dan lagu-lagu yang ditonton di TV tu boleh di tirunya,memang nampak sangat bakat dia,”tambah Puan Laili merujuk pada anak bongsunya.
Datuk dan nenek hanya berpandangan diantara satu sama lain tanpa berkata sepatah jua pun….

Persoalannya di sini ialah :Apakah persiapan dan peranan kita sebagai ibu bapa dalam membentuk anak-anak amanah Allah untuk menjadi generasi pelapis duat?Marilah kita para murabbi terutama ibu bapa memahami realiti (waqi’) kehidupan kita hari ini dengan penuh kesedaran, agar segala tindakan yang diambil adalah betul dan tepat.

Continue reading

Kalaulah ini Ramadhan terakhir kita….

andai kita tahu ini Ramadhan terakhir………
tentu siangnya kita sibuk berzikir
tentu kita tak akan jemu melagukan syair rindu
mendayu..merayu. ..kepada- NYA Tuhan yang satu
andai kita tahu ini Ramadhan terakhir
tentu sholat kita, kita kerjakan di awal waktu
sholat yang dikerjakan.. .sungguh khusyuk lagi tawadhu’
tubuh dan qalbu…bersatu memperhamba diri
menghadap Rabbul Jalil… menangisi kecurangan janji
“innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil ‘alamin”
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku…
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan seru sekalian alam]

andai kita tahu ini Ramadhan terakhir……………..
tidak akan kita sia siakan walau sesaat yang berlalu
setiap masa tak akan dibiarkan begitu saja
di setiap kesempatan juga masa yang terluang
alunan Al-Quran bakal kita dendang…bakal kita syairkan

andai kita tahu ini Ramadhan terakhir……………
tentu malam kita, kita sibukkan dengan
bertarawih.. .berqiamullail. ..bertahajjud. ..
mengadu…merintih. ..meminta belas kasih
“sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi…aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU”

andai kita tahu ini Ramadhan terakhir……………..
tentu kita tak akan melupakan mereka yang tersayang
mari kita meriahkan Ramadhan
kita buru…kita cari…suatu malam idaman
yang lebih baik dari seribu bulan

andai kita tahu ini Ramadhan terakhir……………..
tentu kita bakal menyediakan batin dan zahir
mempersiap diri…rohani dan jasmani
menanti-nanti jemputan Izrail
di kiri dan kanan …lorong-lorong redha Ar-Rahman

Duhai Ilahi….
andai ini Ramadhan terakhir buat kami……..
jadikanlah ia Ramadhan paling berarti…paling berseri…
menerangi kegelapan hati kami
menyeru ke jalan menuju ridho serta kasih sayangMu Ya Ilahi
semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti

Namun teman…
tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
apakah Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali bagi dirinya
yang mampu bagi seorang hamba itu hanyalah
berusaha…bersedia …meminta belas-NYA
wahai tuhan, ku tak layak kesyurgamu … namun tak pula aku sanggup ke Nerakamu …
kami lah hamba yang mengharap belas darimu
“ya allah jadikan lah kami hamba2 mu yang bertaqwa..
ampunkan dosa2 kami kedua ibubapa kami .dosa semua umat2 islam yang masih hidup mahupun yang telah meninggal dunia” Amin……

andai benar ini Ramadhan terakhir buat ana,
MAAFKAN SEMUA KESALAHAN YANG PERNAH ANA LAKUKAN …………

Ramadhan Muncul kembali…

rindu ramadhan

Alhamdulillah, setinggi2 kesyukuran kita rafakkan ke hadrat Allah swt kerana kini kita makin menghampiri bulanNya yang terlalu istimewa, iaitu Bulan Ramadhan AlMubarak. Dalam beberapa hari saja lagi, seluruh umat Islam akan ‘berpesta’ menyambut kedatangan bulan mulia yang dinanti2kan saban tahun. Benar, kita belum tentu lagi dapat bersama dengannya kali ini, kerana ajal dan maut, tiada siapa yang mengetahui, kecuali Allah. Namun, Ramadhan tetap akan menjengah jua (insyaAllah), maka rugilah sesiapa yang belum bersedia menerimanya….

Perhatikan firman Allah swt ini,

(يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُتِبَ عَلَيۡڪُمُ ٱلصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبۡلِڪُمۡ لَعَلَّكُمۡ تَتَّقُونَ (١٨٣

Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.
(Al Baqarah :183)

Renung-renungkan lah ‘Pohon Taqwa’ kita kini.

Sepanjang berpuasa sebulan Ramadhan yang lalu, sebaik mungkin bekalan telah kita kutip untuk kita harungi setahun sebelum datangnya lagi Ramadhan kali ini, apakah masih rimbun Pohon Taqwa kita? Apakan masih bisa orang ramai berteduh mengambil manafaat darinya, atau sudah habis keguguran dedaunan hijau dek kurangnya siraman amal dan bajaan ibadat kita selama setahun ini?

Apakah masih berbuah pohon taqwa kita tadi sehingga dapat berbakti kepada makhluk Allah yang lainnya, atau usahkan berbuah sebiji dua lagi, tapi berputik bunga pun tidak dek kelalaian kita menyuburkannya dengan akhlak yang mulia berserta iman yang mantap sepanjang tahun selepas Ramadhan yang lalu? Tiada siapa yang dapat menjawabnya, selain diri kita sendiri…Perhatikan lah ‘Pohon Taqwa’ kita masing-masing.

Continue reading

Disebalik Festival Nazim 2011

Assalamualaikum semua,

Baru baru ni, Festival Nazim ( Nadi Al ‘Azim – Kelab anak anak Hebat) peringkat nasional telah selamat berlangsung di Masjid Tuanku Mizan di Putrajaya.Walaupun simple, tapi besar maknanya….

Ammar, anak bongsu ana mewakili zon timur untuk acara pidato. Tajuk yang dibawa, adalah ‘facebook’, dengan membandingkan dirinya dengan Maher Zain yg sama sama punya facebook. Kami, ana dan suami, sengaja memilih tajuk tersebut kerana memikirkan, facebook ini agak dekat dgn jiwa anak anak kini. Walaupun masih kecil, baru diperingkat sekolah rendah, tapi semuanya pakat ada akaun FB belaka. Maka kami bawakan topik penggunaan facebook untuk kemaslahatan ummah. Bermakna guna facebook dgn tatacara yg betul utk tujuan menyampaikan message Islam kepada ummah. Huraian isi pidato tu, Ammar janji nak muatkan dalam blog dia nanti, so tak perlu ana berpanjang lebar mengenainya di sini.

Ammar dapat hadiah saguhati je, mungkin kerana gaya dan penyampaiannya yang kurang convincing, maka Ammar gagal menyakinkan juri mengenai isi pidatonya. Walau bagaimanapun, bukan kalah menang yg ana nak kupas di sini. Ana sgt2 terkesan melihat kesungguhan ibu bapa dalam meraikan bakat anak anak mereka. Yang jauh jauh, datang dari Kelantan, Kedah, Perak dan sebagainya, menyewa bas, behimpit himpit demi menjimatkan kos, semata-mata untuk berusaha mencungkil bakat terpendam anak anak ini. Ana kagum dengan semangat mereka semua.
Continue reading

Hati Ibu

Kesibukan yang entah apa-apa…bila direnung kembali, apa sebenarnya yang ana maksudkan dengan ‘sibuk’ tu pun, entah la. Secara jujurnya, ana sengaja menyibukkan diri dengan kerja2 lain kecuali menulis. Kenapa? Kerana ana kekeringan idea. Topik yang nak disentuh, nak dikongsi, memang banyak, tapi idea nak mengayatkan nya supaya mudah dibaca dan sampai maksud kepada para pembaca, ana tak seyakin Hilal Asyraf, dalam bab ini. Maka, tersimpanlah blog ni tanpa di update selama hampir sebulan.

Kali ni, sebelum berlalunya bulan HARI IBU, ingin juga ana sentuh significannya meraikan hari ibu, walau sekadar sms atau pun telefon bertanya khabar. Maklumlah, rata-rata kita semua ‘sibuk’ dangan pelbagai urusan, samada kerjaya, rumah tangga maupun dalam kerja-kerja volunteer yg kita serahkan diri kita ke dalamnya. Namun, Ibu tetap perlu dirai, bukan semestinya dengan hadiah-hadiah besar or treating dinner to expensive restaurants, malah bukan jugak soal beri hadiah, walau pun yang kecil atau pun belanja ibu makan di warung. Seorang ibu tidak mengharapkan itu semua, kerana ada lagi sesuatu lain yang sangat bermakna buatnya.

DOA, sesuatu yang sangat simple, tapi besar ertinya bagi setiap kita yang bergelar hamba.

Sebagai seorang ibu, mendoakan anak2 semoga selamat dan bahagia dunia dan akhirat, semoga anak2 menjadi penyejuk hati dan mata, sepertinya datang dengan sendirinya, secara automatic. Hati ibu terus terpaut, terkenangkan kebjikan anak2nya. Masih segar dalam ingatan ana akan sebuah ceramah yang pernah ana dengar melalui kaset Ustaz Yazid, sewaktu ana di US dulu. Kata ustaz,

Continue reading