Bisa Berjayakah Proses Kristianisasi Di Malaysia?

c1

Ramai yang mempertikaikan kemungkinan Malaysia akan berubah dari negara Islam, kepada sebuah negara Kristian dimasa akan datang. Mereka berhujah dengan dengan fakta bahwa peratusan umat Islam di Malaysia adalah jauh melebihi peratusan orang Kristian, dengan 61.4% berbanding 9.2%, maka adalah tidak logic dengan perbezaan ketara tersebut, Kristian akan mengatasi Islam di bumi Malaysia suatu hari nanti.

Selain itu,mereka mengatakan bahwa perlembagaan itu sendiri digubal supaya perkara tersebut tidak berlaku, apabila kuasa majority dua pertiga kerajaan diperlukan, ditambah dengan persetujuan semua raja-raja Melayu dari 9 buah negeri di Malaysia.
Sekali imbas, kita merasa selesa dan selamat dengan apa yg tercatit dalam perlembagaan, Alhamdulillah. Namun, realitinya harus diperhalusi dengan lebih dalam oleh bukan sahaja minda intelek, tapi dengan mata hati yg terpandu dengan iman dan kesungguhan mahu memertabatkan Islam dimuka bumi.

Umat Islam terus dibelai dengan rasional diatas, supaya kita terus lena, dibuai mimpi bahwa kita ‘selamat’, ramai, ‘kuat’, tiada yang perlu dibimbang atau dibangkitkan. Kita masih boleh seperti mana kita sekarang, ‘berehat’, bersantai, bertenang dan berpada dengan apa yang kita kecapi kini, sedangkan dipihak mereka, bertungkus lumus, siang dan malam berusaha menyebarkan dakyah kristian mereka kepada semua,terutama anak-anak muda Muslim di Malaysia.

Allah masih sayangkan kita, maka dibukanya tembelang demi tembelang, seperti kes buka puasa digereja, satu masa dulu.Tapi apa yang berlaku susulan dari tindakan pihak JAIS, sangat mendukacitakan kita, kerana apa? Kerana ia membuktikan kerapuhan kerajaan kita, baik persekutuan, mahupun negeri yg terbabit, dalam menjaga aqidah rakyat. Apa yg lebih penting adalah mileage politik masing-masing. Seolah2nya nak kata, biarlah terkorban aqidah sekumpulan dua, asalkan kita masih berkuasa. Bukankah itu termasuk tanda2 penyakit ‘Wahhan’, cintakan dunia seperti yang disabda Rasulullah saw?

Kuasa institusi raja-raja pernah dipertikaikan suatu masa dulu. Kewibawaan raja-raja selalu diperlekehkan, dosa-dosa dan maksiat mereka selalu diketengahkan, hasilnya, hilang rasa hormat kita pada raja yg merupakan symbol agama Islam di Malaysia. Hilang rasa kepercayaan kita pada raja-raja sebagai seorang yg dapat mempertahankan kedaulatan agama Islam dibumi Malaysia. Natijahnya, kalau ini dibiarkan, malah dibajai, tidak mustahil suatu hari nanti kita secara tidak sedarnya menolak keperluan pada institusi raja ini, lalu dengan mudah Islam makin dipinggir dan diperkecilkan skop kekuasaannya di Malaysia. Ketahuilah bahwa ini adalah antara bibit-bibit awal mereka menyebar luas dakyah Kristian kepada org Islam.

Benar, kita jelak, kita sedih dan kita fed up dengan kerenah kebanyakan raja-raja,tapi tiap sesuatu tindakan itu mestilah dinilai secara terperinci supaya tidak berlaku lebih kemudharatan dari apa yg ada sekarang. Mereka2 yg di keliling raja2 dan pembesar2 negara itu sangat berperanan mempengaruhi kehidupan penguasa. Pengislahan perlu berlaku pada semua lapisan, dari rakyat marhaen di peringkat bawah sehinggalah kepada raja2 dan pemerintah di peringkat atas. Nasihat dan teguran mengikut Islam perlu diberikan, bukan melobi dan membodek seperti yang berlaku sekarang.

Proses Kristianisasi ini berlaku secara terancang, sedikit demi sedikit, secara halus, hingga tak terasa dan tak tersedar dek kita semua. Kita disibukkan dengan perkara remeh temeh, dengan perbalahan yg tak pernah habis, kata mengata, kutuk mengutuk sesame kita, sedangkan mereka terus dengan strategi mereka melaga2kan umat Islam disamping dakyah kristian kian berkembang.
Sepatutnya kita belajar dari apa yang telah pernah berlaku di Negara Turki, Singapura, Indonesia, malah Israel itu sendiri. Baca dan kaji sejarah bagaimana halus dan liciknya perancangan musuh Islam menukarkan sebuah Negara Islam kepada bukan Islam, samada Sekular atau Liberal, asalkan bukan Islam, itulah matlamat mereka. Angka yg sedikit kini bukan menjadi alasan untuk mereka diam tak berkutik menyebarkan dakyah mereka, malah sebenarnya, peratusannya kian meningkat.

Apabila mereka mula merendah-rendah dan menghina bangsa Melayu, sehingga ada yang sanggup terasa geli dilahirkan sebagai Melayu, itu juga adalah bibit-bibit yang menyogok cara fikir orang Melayu supaya tak perlu rasa izzah pada bangsa sendiri, beerti, lama kelamaan tiada lagi bangsa yang sanggup bekorban mempertahankan kekuasaan agama Islam dibumi Malaysia.

Apabila agama Islam sebagai agama persekutuan juga mula diputarbelit, diperlekeh, disamaratakan dengan agama-agama lain, kebebasan untuk berdakyah pada orang Islam diperjuangkan, kebebasan orang Islam untuk pilih agama lain, dilaung-laungkan, isu-isu hudud dihentam sana sini, itu semua adalah merupakan bibit0bibit yg ditanam dalam hati-hati rakyat Malaysia, bahwa agama itu adalah soal peribadi, soal pilihan, soal individu, bukan soal pemerintah atau kerajaan.

Maka bayangkan, 20, 30 dan 40 tahun akan datang, kekuasaan Islam akan tenggelam, diganti dengan kekuasan agama lain, dan tidak mustahil langsung, kalau itu adalah agama Kristian. Memang Negara kristian tidak akan terus wujud selepas PRU13 ini, pertukaran itu tidak dijangka akan berlaku secara drastic begitu, namun kalau kita kurang bijak dimasa sekarang, kita akan hanya membuka pintu dan peluang untuk mereka terus-terusan dengan agenda mereka. Sedang kita terus hanyut dengan perbalahan dan perpecahan.
Belajarlah dari sejarah, bagaimana kaedah pecah dan perintah mereka telah berhasil menjajah negera-negara luar lalu diterap segala ideology asing termasuk Kristianiti, tidak mustahil perkara itu berulang kembali,walaupun bukan secara fizikalnya mereka menjajah kita tapi ideologinya tetap sebati dalam jiwa kita,hatta di Malaysia.

Mereka terus berusaha menyediakan Malaysia buat anak cucu mereka sebagai sebuah Negara Kristian, maka anak cucu kita umat Islamlah yang akan menanggungnya hasil dari kerja buat kita yang kurang bijaksana.

Pernah dengar lagu Harapan Bangsa by Jaclyn Victor? Kalau tak insaf jugak lagi, tak tau lah nak kata…

Kalau Yahudi yg kecil bilangannya itu Berjaya menubuhkan Israel ditengah2 tanah Arab yg majority muslim dengan kaedah pecah belah itu, adakah mustahil mereka melakukan perkara yang sama pada kita di Malaysia? Usah pandang enteng dengan langkah strategi dan Machiavelli mereka. Berhati-hatilah sebelum kita berputih mata kelak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s